Mohon tunggu...
Jumari Haryadi Kohar
Jumari Haryadi Kohar Mohon Tunggu... Penulis, trainer, dan motivator

Aku lahir di Kotabumi - Lampung Utara, campuran dua suku bangsa dari dua pulau yang berbeda. Ayahku berasal dari Kediri - Jawa Timur, sedangkan ibuku berasal dari Baturaja - Sumatera Selatan. Latar belakang pendidikan di bidang IT dan sempat menjalani profesi sebagai programmer, guru, dosen dan konsultan IT. Terakhir menjadi direktur sebuah perusahaan IT, lalu beralih profesi menjadi penulis sampai sekarang. Menulis adalah pilihan hidupku. Penulis buku, trainer dan motivator adalah profesiku. Selalu merasa haus ilmu dan mau belajar dengan siapa saja. Tidak pernah merasa pintar karena selalu merasa sebagai pembelajar. Indah rasanya hidup ini jika banyak jejak karya tulisku yang bermanfaat bagi orang lain.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Hari Bumi untuk Siapa?

23 April 2014   01:16 Diperbarui: 23 Juni 2015   23:19 0 5 1 Mohon Tunggu...
Hari Bumi untuk Siapa?
1398164874671384389

[caption id="attachment_332809" align="aligncenter" width="400" caption="Peringatan Hari Bumi (Sumber gambar : http://blog.ereach.com"][/caption]

Oleh : J. Haryadi

Mungkin tidak banyak yang tahu kalau setiap tanggal 22 April, diseluruh dunia diperingati sebagai Hari Bumi (Earth Day). Hal ini wajar karena sosialisasi tentang Hari Bumi di Indonesia belum begitu meluas sehingga gaungnya pun hanya sayup-sayup terdengar, padahal manfaatnya sangat penting.

Bumi kita sudah semakin tua dan rapuh. Tanpa kepedulian kita semua, maka umur bumi ini akan semakin pendek. Kerusakan lingkungan banyak terjadi di sana-sini. Hal ini tidak terlepas dari ulah manusia yang kurang peduli terhadap bumi. Misalnya semakin banyaknya pertambangan yang dilakukan di seluruh belahan bumi, perambahan hutan, perburuan satwa yang dilindungi, pemakaian  sumber air yang berlebihan dan membuang sampah sembarangan.

Terjadinya berbagai bencana alam yang melanda dunia tidak terlepas akibat kecerobohan umat manusia dalam mengelola bumi. Pemanasan global, pergeseran musim, banjir bandang, tanah longsor, kebakaran hutan, kekeringan, pencemaran air yang menyebabkan krisis air bersih, pencemaran tanah, pencemaran udara, serta bencana lainnya merupakan efek dari kecerobohan manusia dalam mengelola lingkungannya.

Kita hidup di bumi, namun kehidupan kita tidak membumi. Ekploitasi sumber daya alam secara berlebihan, misalnya dengan membuka aneka pertambangan seperti emas, intan, batu bara, minyak, mangan, uranium dan sebagainya telah banyak menimbulkan kerugian yang tidak sedikit. Bencana longsor di lokasi pertambangan kerap terjadi yang sering menimbulkan korban kehilangan nyawa secara sia-sia. Belum lagi efek bekas tambang yang tidak di reklamasi, sehingga menimbulkan kubangan besar dimana-mana. Ibarat kata pepatah mengatakan, “habis manis sepah dibuang”.

Apakah semua ini disebabkan oleh ketidakmengertian manusia tentang manfaat bumi ? Atau memang manusia sudah begitu serakah dan tidak peduli lagi dengan bumi ?

Asal mula lahirnya Hari Bumi

Peringatan Hari Bumi pertama kali diselenggarakan di Amerika Serikat pada 22 April 1970. Kegiatan ini diprakarsai oleh seorang pecinta lingkungan hidup, Gaylord Nelson. Beliau adalah salah seorang pengajar lingkungan hidup yang juga anggota senat dari Partai Demokrat di Wisconsin, Amerika Serikat.

Pria kulit putih kelahiran Winconsin, 4 Juni 1916 ini begitu teguh pendiriannya dan juga terkenal vokal dalam menyuarakan pelestarian lingkungan. Sebagai politikus ulung, Gaylord Nelson dengan mudah mampu menduduki kursi legislatif. Momen ini dimanfaatkannya dengan baik untuk mengangkat isu lingkungan hidup ke ranah politik. Dia ingin pemerintah Amerika peduli terhadap permasalahan lingkungan hidup yang menurut pandangannya semakin memprihatinkan. Dia mengusulkan kepada pemerintahnya agar isu lingkungan hidup masuk ke dalam kurikulum resmi di perguruan tinggi.

Kemampuan pria lulusan Sekolah Hukum Universitas Wisconsin dan Universitas Negeri San Jose ini tidak diragukan lagi. Selain dikenal pemberani, mantan Gubernur Wisconsin ini juga dikenal mampu mempengaruhi cara pandang publik. Berkat kepiawaian melobi beberapa orang penting, akhirnya gagasan  Gaylord Nelson mendapatkan simpati dan dukungan dari berbagai lapisan masyarakat.

[caption id="attachment_332811" align="aligncenter" width="300" caption="Gaylord Nelson (Sumber gambar : http://www.weldbham.com)"]

13981650521249621081
13981650521249621081
[/caption]

Pada 22 April 1970, Gaylord Nelson mengadakan aksi turun ke jalan untuk berdemontrasi mengecam para perusak bumi. Majalah Time mencatat, diperkirakan saat itu terdapat sekitar 20 juta manusia yang memadati Fifth Avenue di New York, Amerika Serikat. Aksi puncak ini akhirnya ditetapkan sebagai tonggak sejarah peringatan Hari Bumi. Sejak itu sampai sekarang, setiap  22 April diperingati sebagai  Hari Bumi (Earth Day).

Selain Gaylord Nelson sebenarnya ada aktivits lingkungan lainnya yang juga memiliki ide yang sama untuk mengusung hari Bumi, yaitu John McConnell. Pada Oktober 1969, saat acara konferensi UNESCO di San Francisco, dia mengajukan proposal hari libur sedunia dalam rangka merayakan “Kehidupan dan Keindahan Bumi”. Sambil merayakannya, John bermaksud mengajukan “Hari Bumi” (Earth Day) pertama pada 21 Maret 1970.

Alasan John menggunakan tanggal tersebut karena itu merupakan hari pertama musim semi di belahan bumi Utara. Tujuannya adalah untuk mengingatkan umat manusia di dunia betapa pentingnya melestarikan dan memperbaharui ekologi yang mengancam kehidupan bumi.

Gagasan pegiat lingkungan ini mendapat dukungan dari berbagai pihak, bahkan sudah mendapatkan persetujuan Sekjen PBB saat itu, U Than. Sayangnya, sebulan kemudian muncul gagasan lain yaitu dari Gaylord Nelson yang menghimbau masyarakat di Amerika Serikat untuk memperingati Hari Bumi pada 22 April 1970. Ide penentuan hari itu akibat adanya kejadian pencemaran laut oleh tumpahan minyak di selat Santa Barbara pada tahun 1969. Peristiwa itu merupakan pencemaran laut terbesar di Amerika Serikat.

Sambutan masyarakat terhadap usulan Gaylord Nelson ternyata sangat luar biasa. Pada 22 April 1970 itu ada sekitar 20 juta penduduk Amerika Serikat yang memperingati Hari Bumi. Sejak saat itu setiap tanggal 22 April diperingati sebagai Hari Bumi dengan sebutan “International Mother Earth Day“.

Hari Bumi merupakan momen yang tepat bagi kita untuk menyadarkan orang betapa pentingnya peduli terhadap lingkungan hidup. Sekarang, peringatan Hari Bumi sudah menjadi agenda dunia internasional. Aksi Hari Bumi di seluruh dunia dikordinasi oleh Earth Day Network’s, sebuah organisasi nirlaba yang anggotanya berasal dari berbagai LSM di seluruh dunia.

Bumi ini bukan milik kita

Kita mungkin sering mengklaim kalau bumi ini milik kita. Akibatnya, kita merasa bebas untuk melakukan apa saja terhadap bumi ini tanpa memikirkan dampaknya dikemudian hari bagi generasi mendatang.

Sebagai contoh, ketika membeli sebidang tanah dari seseorang, maka umumnya kita akan menganggap bahwa tanah tersebut mutlak milik kita. Akibatnya, kita merasa bebas memperlakukan tanah tersebut untuk kepentingan kita, misalnya dibuat pabrik yang bahan bakunya mengandung bahan kimia. Limbah industri dari pabrik tersebut lalu kita alirkan ke sungai dan menganggap hal itu tidak merugikan siapapun. Padahal jelas perbuatan tersebut salah, bisa mencemari sungai dan lingkungan disekitarnya.

Contoh lainnya adalah pemanfaatan hutan yang salah kaprah. Seorang pengusaha yang sudah memiliki izin dari pemerintah untuk mengolah hutan menjadi tanaman industri, merasa dirinya bebas melakukan apa saja terhadap hutan tersebut. Hutan pun di sulap menjadi aneka tanaman industri seperti misalnya pohon karet atau kelapa sawit. Eksploitasi hutan secara besar-besaran tentu akan merugikan karena banyak sekali satwa dan fauna yang terancam punah. Mereka kehilangan habitatnya akibat keserakahan manusia.

Jika kegiatan ekploitasi ini dibiarkan tentu kerusakan bumi akan semakin parah. Bukan mustahil umur bumi akan penek dan kelangsungan hidup manusia terancam punah.

Tahukah anda sesungguhnya kita tidak memiliki apa-apa di muka bumi ini. Apa yang ada merupakan titipan dari Allah SWT yang sejatinya sebagai pemilik langit dan bumi. Hal ini bisa kita rujuk dari salah satu firman Allah SWT dalam Al-Qur’an (AlHadiid: 57:2) yang artinya: "Dia lah (Allah) saja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi; Ia menghidupkan dan mematikan; dan Ia Maha Kuasa atas segala sesuatu."

Jelas sekali dalam firman tersebut bahwa Allah SWT adalah satu-satunya pemilik langit dan bumi (tentu dengan segala isinya). Bumi diciptakan Allah untuk manusia, agar manusia bisa hidup dan memeliharanya. Manusia hanya menumpang di bumi dan diberi tanggung jawab oleh  Allah SWT untuk menjadi Khalifah (pemimpin). Sebagai pemimpin, manusia tentunya harus memberikan contoh kepada alam yang ada disekitarnya agar tetap terjaga dan lestari. Tentu saja manusia diperbolehkan mengolah sumber-sumber daya alam yang ada semaksimal mungkin, dengan cara yang baik dan bukan semena-mena merusaknya.

Makna Peringatan Hari Bumi

Peringatan Hari Bumi hendaknya jangan dilakukan sekedar kegiatan yang bersifat seremoni dan sesaat, tetapi dilakukan secara nyata dan berkesinambungan. Hari Bumi hendaknya dijadikan sebagai momentum bagi kita untuk bersama-sama peduli terhadap lingkungan yaitu dengan menjaga agar bumi tidak dirusak.

Fakta yang terjadi di seluruh dunia adalah terjadinya berbagai perusakan lingkungan secara besar-besaran dan tidak terkendali, baik yang dilakukan secara individu maupun korporasi. Dampak kemajuan teknologi juga turut berperan dalam menyumbangkan gas dan zat-zat berbahaya terhadap lingkungan yang kemudian terakumulasi dan mencapai titik yang sangat membahayakan.

Aktivitas menyelamatkan bumi pada awalnya dirancang oleh para penggagasnya agar tumbuh kesadaran di masyarakat terhadap bumi yang ditempatinya. Oleh sebab itu mari kita terus menjaganya, sebagaimana bunyi firman Allah SWT dalam Al-Quran (QS. Al-A’raaf:56), yang artinya, “Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik.”

Langkah kecil menjaga bumi

Kita harus sadar bahwa peduli terhadap lingkungan tidak harus menunggu Hari Bumi. Banyak yang bisa dilakukan sebagai bentuk kepedulian terhadap lingkungan. Sebenarnya tidak sulit untuk menjaga bumi tercinta ini, yang penting ada kemauan dan kesungguhan kita untuk sama-sama menjaganya. Beberapa langkah kecil dan sederhana yang bisa kita lakukan diantaranya adalah :

1.Mengelola sampah dengan baik, seperti :

·Membuang sampah pada tempatnya

·Tidak membuang sampah di sungai atau selokan.

·Mengolah sampah organik menjadi pupuk.

·Mengolah sampah kertas menjadi kertas daur ulang.

·Membuat kerajinan dari limbah sampah.

·Memisahkan sampah organik dan non organik.

2.Menghemat energi, seperti :

·Mematikan listrik yang tidak dipakai.

·Memakai listrik hemat energi.

·Mencabut kabel dari stop kontak ketika pemakaiannya sudah selesai.

·Jika kita memakai AC, sebaiknya suhunya jangan terlalu dingin.

·Pergunakan sepeda untuk perjalanan jarak dekat, sehingga bisa menghemat energi dan mengurangi polusi udara.

·Hindari pemakaian minyak tanah untuk memasak, ganti dengan bahan bakar gas.

·Matikan kran air dan jangan biarkan air menetes terus tanpa jelas pemanfaatannya.

3.Tidak menggunakan tas plastik saat berbelanja, tetapi menggunakan tas dari bahan alami yang mudah hancur.

4.Cinta terhadap tanaman, seperti :

·Menanam pohon dan tanaman lainnya di halaman rumah atau di lahan kosong yang tidak terpakai.

·Tidak memasang bahan reklame di pohon dengan cara menggunakan paku.

·Tidak menebang pohon pelindung yang sengaja di tanam di sisi jalan.

5.Tidak melakukan pembakaran lahan gambut pada saat membuka usaha perkebunan (land clearing).

6.Melakukan kerja bakti membersihkan lingkungan, terutama saat musim hujan.

7.Memberikan sosialisasi kepada masayarakat tentang pentingnya merawat bumi, misalnya dengan menulis artikel di media, melalui lukisan, atrtaksi teterikal dan lain-lain.

8.Membuat rumah yang ramah lingkungan, misalnya dengan ventilasi yang cukup, jendela kaca dan lampu taman dari bahan energi matahari.

9.Melakukan daur ulang bahan-bahan dari kertas, aluminium dan plastik.

10.Hindari pemakaian sterefoam untuk pembungkus makanan karena susah terurai.

11.Menggunakan pupuk organik untuk menyuburkan tanaman.

12.Kurangi pemakaian kertas, karena kertas dibuat dari batang pohon.

***