Mohon tunggu...
Jasmine Humaira
Jasmine Humaira Mohon Tunggu... Mahasiswa - Seorang Mahasiswi

Mahasiswi Akuntansi

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Empat Jenis Kepemimpinan yang Berpengaruh

11 Agustus 2021   23:59 Diperbarui: 12 Agustus 2021   00:05 32 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Pemimpin memiliki peran utama dalam keberhasilan suatu organisasi dalam mencapai tujuan nya.  Ada empat jenis kepemimpinan berpengaruh yang mengandalkan gaya dan hubungan pribadi seorang pemimpin yaitu adalah kepemimpinan transformasional, karismatik, koalisi, dan gaya Machiavellian.

Transformational Leadership

Jenis kepemimpinan ini dicirikan oleh kemampuan untuk membawa perubahan yang positif bagi pengikut maupun bagi organisasi. Pemimpin transformasional memiliki kemampuan untuk memimpin perubahan dalam visi strategi, dan budaya organisasi serta mempromosikan inovasi dalam produk dan teknologi. Kepemimpinan transformasional memberikan dampak positif pada pengembangan pengikut, kinerja bahkan profitabilitas organisasi. Dalam kepemimpinan transformational terbagi menjadi 4 area, yaitu:

1. Transformational leadership paints a grand vision of a desired future and communicates it in a way that makes the pain of change worth the effort

Merupakan peran paling signifikan dari pemimpin transformasional mungkin untuk mengartikulasikan visi yang secara signifikan lebih baik daripada yang lama dan untuk meminta orang lain berbagi mimpi. Ini adalah visi yang meluncurkan orang ke dalam tindakan dan memberikan dasar untuk aspek lain dari kepemimpinan transformasional. Tanpa visi, tidak akan ada transformasi.

2. Transformational leadership inspires followers to go beyond their own self interests for the good of the group

Pemimpin transformasional memotivasi orang untuk melakukan lebih dari yang diharapkan. Mereka membuat pengikut sadar akan pentingnya tujuan dan hasil perubahan dan, pada gilirannya, memungkinkan mereka untuk melampaui kepentingan langsung mereka sendiri demi seluruh organisasi.

3. Transformational leadership elevates the concerns of followers from lower-level physical needs (such as for safety and security) to higher-level psychological needs (such as for self-esteem and self-actualization).

Kebutuhan tingkat yang lebih rendah dipenuhi melalui upah yang memadai, kondisi kerja yang aman, dan pertimbangan lainnya, tetapi pemimpin transformasional juga memperhatikan kebutuhan setiap orang untuk pertumbuhan dan perkembangan. Oleh karena itu, pemimpin memberikan contoh dan memberikan tugas tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan mendesak tetapi juga untuk meningkatkan kebutuhan dan kemampuan pengikut ke tingkat yang lebih tinggi dan menghubungkan mereka dengan misi organisasi.

4. Transformational leadership develops followers into leaders

Alih-alih mengendalikan orang secara ketat, para pemimpin transformasional berusaha untuk mengeluarkan yang terbaik dari pengikut. Mereka mengumpulkan orang-orang di sekitar misi dan visi dan menentukan batas-batas di mana pengikut dapat beroperasi dengan kebebasan yang lebih besar untuk mencapai tujuan. Mereka meminta pengikut dalam mengidentifikasi masalah dan membantu mereka melihat hal-hal dengan cara baru sehingga mereka dapat membawa perubahan yang produktif untuk mencapai visi.

Charismatic Leader

Memiliki dampak emosional pada orang-orang dan mengilhami mereka untuk melakukan lebih dari yang biasanya mereka lakukan, terlepas dari hambatan dan pengorbanan pribadi. Semangat mereka untuk sebuah misi menginspirasi orang untuk mengikuti mereka dan memotivasi orang untuk melampaui kepentingan mereka sendiri demi mencapai tujuan. Sementara kepemimpinan transformasional berusaha meningkatkan keterlibatan dan pemberdayaan pengikut, kepemimpinan karismatik biasanya menanamkan kekaguman dan ketundukan pada pengikut. Pemimpin karismatik mengartikulasikan visi ideal masa depan yang lebih baik. Mereka memiliki kemampuan untuk mengomunikasikan ide dan tujuan yang kompleks dengan cara yang jelas dan menarik, sehingga orang memahami dan mengidentifikasi dengan pesan mereka. Pemimpin karismatik juga bertindak dengan cara yang tidak konvensional dan menggunakan cara yang tidak konvensional untuk melampaui status quo dan menciptakan perubahan. Kualitas terakhir yang dimiliki oleh para pemimpin karismatik adalah bahwa sumber pengaruh mereka berasal dari karakteristik pribadi daripada posisi otoritas formal.

Coalitional Leadership

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Ruang Kelas Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan