Mohon tunggu...
Lisa Calista
Lisa Calista Mohon Tunggu... Penulis - Murid SMA yang aktif ikut organisasi dan suka mencoba hal baru yang kreatif :)

Saya suka baking, diy, lihat-lihat design, membaca biografi orang sebagai inspirasi, travelling. Learning is endless, and experience is the best teacher.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Bisnis Mandet: Kebanyakan Promosi, Lupa Quality

30 Maret 2021   22:38 Diperbarui: 30 Maret 2021   23:18 103 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bisnis Mandet: Kebanyakan Promosi, Lupa Quality
Bisnis. Sumber ilustrasi: PEXELS/Nappy

Di era Digital Nomads seperti sekarang, kita sudah tidak asing lagi dengan jasa influencers yang semakin menjadi trend pekerjaan. Bonus nya lagi, pelaku influencers itu tidak dibatasi umur, mulai dari balita sampai kakek-nenek juga semua bisa. 

Tak sadar, ilmu ini berubah menjadi ilmu PR (Public Relations) informal yang jitu. Apalagi di Indonesia yang tingkat konsumsi nya tinggi, no wonder kalau setiap bulan program Shopee tanggal double, seperti "Shopee 11.11, Shopee 12.12", ataupun Tokopedia Flash Sale itu efektif. 

Pada umumnya, memang anak muda dan emak-emak yang ingin glow up, atau exist, yang dikenal sebagai orang-orang shopaholic. Akan tetapi, jangan salah, sekarang shopping addiction pun mulai meranah ke kalangan bapak-bapak lho..

Oke, oke.. Sekarang mari saya bahas tentang hubungan promosi sama quality. Kalau kita telusuri, sepanjang pandemi, jumlah bisnis rumahan yang melakukan digitalisasi meningkat pesat. 

Hasilnya, banyak yang promosi produknya, entah itu makanan, fashion, atau produk lainnya, dengan foto-foto bagus, desain postingan yang keren, dan packaging yang cakep. Sekilas, insting saya tentang toko tersebut langsung muncul: seller nya yaitu anak muda.

1. Cerita pertama

Karena kagum dan penasaran dengan foto-foto produknya, meskipun harganya agak mahal, saya pun memasukkan ke keranjang. Klik, klik, klik.. "Transfer ke XXX berhasil". Dua hari berlalu. Ting-tong.. paket sampai. Buru-buru saya buka pintu untuk melihat sesuatu di keranjang dengan kertas bertuliskan: "Drop barang di sini". Jret, jret, jret.. buka, "Wiihh kotaknya lucuu!" Cuci tangan, kunyah secuil. "Yah, rasanya b aja."

Sayangnya, kualitas suatu produk sering tidak mencapai ekspektasi. Bukan hanya wujudnya yang tidak identik, tetapi rasanya juga berantakan. Ada yang agak gosong, ada yang kayak kurang matang, dan sebagainya. Intinya, kualitasnya tidak konsisten. Kalau seperti ini, bagaimana bisa saya mau repeat order? Terlebih lagi, memesan untuk dikirimkan ke teman yang berulang tahun? Rasanya malu deh..

2. Cerita kedua

"Wuih, mantap nih! Harganya oke, gratis ongkir pula!" Review? "Kecee bangettt, bosqu." "Ashiapp bagusss " Check Respon toko? "96%, aktif 20 menit yang lalu." Check Reputasi toko? 3 gold, dicap Star.. Oke, cap cuss!

"Tin!" suara klakson motor abang ojol dari luar berbunyi. Keluar pintu, ambil paket.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN