Mohon tunggu...
jordan fanily
jordan fanily Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - kelompok Ips

Info Menarik hadir disini!

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Kemajemukan dan Pluralisme pada Sidang BPUPKI dan PPKI

9 Desember 2021   12:42 Diperbarui: 9 Desember 2021   12:58 80 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber: youtube/gedung kesenian jakarta

                                                                                

Pembentukan BPUPKI dan PPKI

                                Bpupki dibentuk pada tanggal 1 maret 1945 oleh pemerintah Jepang.Bpupki dibentuk dengan tujuan sebagai persiapan kemerdekaan Indonesia,jadi maksudnya setelah Indonesia merdeka akan bagaimana proses dasar hukum negaranya?.Bpupki diketuai oleh Dr.Radjiman Wedyodiningrat.Bpupki beranggotakan 60 orang Indonesia dan 7 orang perwakilan dari Jepang.Sidang Bpupki dilaksanakan sebanyak dua kali yaitu,pada:29 Mei-1 Juni 1945 dan 10-16 Juli 1945.Sekian sejarah singkat dari Bpupki,sekarang lanjut ke Ppki.

                                Ppki didirikan dengan tujuan yang sama seperti Bpupki yaitu mempersiapkan kemerdekaan Indonesia.Ppki beranggotakan 27 orang yang diketuai oleh Ir.Soekarno,Ppki juga melakukan sidang,yaitu pada:18,19,dan 22 Agustus 1945.Salah satu tempat sidang PPKI yaitu di Gedung Kesenian Jakarta.

1.Kemajemukan dan Pluralisme pada sidang PPKI dan BPUPKI

                                                     Pada sidang bpupki dan ppki,pluralisme bisa diartikan dalam berbagai hal.Namun inti artinya adalah sebuah masyarakat majemuk yang memiliki kesamaan dalam suatu kesatuan.

                                                     Sedangkan cara menyikapi kemajemukan pada masa kini menurut K.H Ali Mustofa Yakub adalah''Jika dalam ajaran agama non islam menyebutkan ada tuhan selain allah,umat islam jangan merasa terganggu dan tidak boleh menganggu sebaliknya kalau dalam islam ada ajaran tuhan adalah hanya allah,umat non muslim tidak boleh menganggu dan tidak boleh merasa terganggu''.Dengan ini kita bisa menyimpulkan bahwa kemajemukan bangsa adalah saling menghormati agama walupun berbeda agama dalam masyarakat.

sumber: republika.co.id
sumber: republika.co.id

                                                                                 

                                             Awalnya para founding fathers bangsa ini telah mendiskusikan masalah ini secara cerdas, intelek dan lepas dari kesan emosi serta memaksakan kehendak.Diskursus tentang dasar negara yang hendak diterapkan di Indonesia sudah dimulai sejak Dokuritsu Zyunbi Tjoosakai atau BPUPKI untuk menggelar persidangan untuk merancang sendi-sendi dasar negara.Pada sidang pertama BPUPKI tanggal 29 Mei 1945, Muhammad Yamin mengusulkan konsep dasar negara dengan mengacu pada sejarah nasional.

  2. Contoh konflik terjadinya kemajemukan saat sidang ppki dan bpupki:


                                                Ketika terjadi perdebatan tentang dasar negara dalam sidang BPUPKI antara yang mengusulkan dasar Islam dan yang menolak, karena terjadi kericuhan.Dalam sidang BPUPKI para anggota juga memperdebatkan tentang dasar negara,para anggota sidang BPUPKI mengajukan tiga hal yang berkenaan dengan dasar negara.Lalu PPKI memiliki tugas yaitu melanjutkan hasil pekerjaan dari BPUPKI setelah BPUPKI dibubarkan oleh Jepang pada tanggal 7 agustus 1945

   markijar.com/2016/04/keberagaman-bangsa-indonesia.html
   markijar.com/2016/04/keberagaman-bangsa-indonesia.html

                                                        Sumber:https://www.markijar.com/2016/04/keberagaman-bangsa-indonesia.html

3.Penyebab konflik kemajemukan dan Pluralisme pada sidang BPUPKI dan PPKI

                                        Penyebab terjadinya kemajemukan saat sidang BPUPKI dan PPKI setiap yang hadir di sidang tersebut berasal dari daerah yang berbeda beda, latar pendidikan ya berbeda, agama yang perbedaan dan hasil pemikiran setiap orang ya berbeda.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan