Mohon tunggu...
Zahrotul Mujahidah
Zahrotul Mujahidah Mohon Tunggu... Jika ada orang yang merasa baik, biarlah aku merasa menjadi manusia yang sebaliknya, agar aku tak terlena dan bisa mawas diri atas keburukanku

Blog: zahrotulmujahidah.blogspot.com, joraazzashifa.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kaum Difabel pun Unggul

16 Agustus 2019   14:56 Diperbarui: 16 Agustus 2019   17:41 0 5 1 Mohon Tunggu...
Kaum Difabel pun Unggul
temadepsicologia.com

Tak ada satupun manusia yang mau dilahirkan tidak sempurna. Orangtuapun pasti menginginkan putra dan putri yang dilahirkannya normal, tanpa cacat. 

Namun keadaan terkadang berkebalikan. Anak yang dilahirkannya tidak sempurna secara fisik. Bila zaman dahulu para orangtua sering malu dan terkesan menyembunyikan anak yang kurang sempurna tadi. Malu jika anaknya berbeda dengan temannya. Akibatnya si anak akan terisolir dari teman- temannya.

Hal tersebut juga masih ditambahi label buruk atas anak kurang sempurna itu. Sekolah Luar Biasa yang dibangun untuk mendidik anak- anak yang kurang sempurna itu malah diidentikkan dengan sekolah  bagi orang gila ---maaf---. Saya ingat betul pandangan seperti itu, meski dulu saya masih kecil, masih kelas I SD.

Saya akhirnya juga merasa takut kalau melewati SLB di desa saya. Semua karena anggapan buruk yang berkembang dalam masyarakat. Bahkan tahun 1988 ketika ibu saya ditugaskan sebagai salah satu guru ---guru PAI--- di SLB itu, saya masih agak takut juga.

Pandangan buruk saya akan SLB dan siswa yang sekolah di sana pelan- pelan hilang. Dari ibu saya, saya jadi tahu bahwa siswa di sana memang secara akademik memang beda dengan siswa pada umumnya. Akan tetapi mereka lebih dilatih untuk mandiri. 

Berbagai keterampilan diajarkan kepada para siswa SLB. Ibu saya juga termasuk ikut berlatih keterampilan itu. Mulai dari keterampilan membuat ukiran, tas rajut, bunga dan sebagainya.

Saya bisa belajar menatah lembaran atau potongan kayu  untuk dibuat menjadi bingkai kaca, asbak dari ibu saya. Kalau tak keliru hasil produksi ukiran para siswa SLB dijual juga. Begitu juga hasil produksi lainnya.

Saya bersyukur karena bisa mengubah pandangan negatif saya, di saat teman saya masih menganggap negatif SLB dan siswanya. Mereka dididik untuk mandiri di tengah keterbatasannya. 

Oleh karenanya saya bisa mengatakan bahwa siswa SLB itu sangat unggul. Tak hanya dalam hal keterampilan, berbagai ajang perlombaan khusus bagi siswa pun mereka terlihat unggul. Bidang seni, olahraga tetap mereka ikuti.

Saat ini anak yang kurang sempurna sering disebut Difabel atau disabilitas. Kedua istilah ini meliputi gangguan, keterbatasan aktivitas, dan pembatasan partisipasi. Namun ada perbedaan di antara keduanya. Saya kutip dari wikipedia, Difabel (different ability---kemampuan berbeda) didefinisikan sebagai seseorang yang memiliki kemampuan dalam menjalankan aktivitas berbeda bila dibandingkan dengan orang-orang kebanyakan, serta belum tentu diartikan sebagai "cacat" atau disabled. Sementara itu, disabilitas (disability) didefinisikan sebagai seseorang yang belum mampu berakomodasi dengan lingkungan sekitarnya sehingga menyebabkan disabilitas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x