Mohon tunggu...
吳明源 (Jonathan Calvin)
吳明源 (Jonathan Calvin) Mohon Tunggu... Pencerita berdasar fakta

Cerita berdasar fakta dan fenomena yang masih hangat diperbincangkan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Sekstorsi, Korupsi Berbalut Hasrat Seksual

18 April 2019   22:46 Diperbarui: 18 April 2019   22:54 0 3 0 Mohon Tunggu...
Sekstorsi, Korupsi Berbalut Hasrat Seksual
Poster Kick Andy Episode "Kami Melawan"

Kegiatan Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden beserta calon legislatif telah usai, namun sebentar lagi rakyat Indonesia akan memperingati Hari Kartini yang jatuh pada 21 April. Seperti perjuangan RA. Kartini yang memperjuangkan emansipasi wanita, sudahkah semangatnya diteruskan oleh para kaum hawa saat ini? Mungkin bisa dikatakan belum seluruhnya.

Hal ini nampak dari kerasnya pembahasan mengenai Rancangan Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual. Di samping itu, banyak kasus kekerasan terhadap perempuan yang belum terselesaikan dan beberapa diantaranya diungkap dalam acara Kick Andy episode KAMI MELAWAN yang ditayangkan 22 Maret 2019 turut mengundang minat saya untuk membahas salah satu modus kekerasan terhadap perempuan, SEXTORTION (SEKSTORSI)

Sekstorsi berasal dari kata "Seks" dan "Ekstorsi". Menurut Forsyth & Copes dalam Encyclopedia of social deviance, ekstorsi dapat diartikan sebagai seseorang yang mengambil keuntungan terhadap orang lain dengan cara memberikan kekerasan dan membahayakan orang lain

Bahaya yang dimaksud dapat berupa bahaya terhadap fisik seseorang, property dan reputasi seseorang. Salah satu contoh kasus ekstorsi adalah pengiriman blackmail berupa ancaman dengan menyebarkan informasi berharga hingga korban memenuhi syarat yang ditentukan, Sedangkan menurut International Association of Women Judges, sekstorsi dapat diartikan sebagai penyalahgunaan kekuasaan untuk mendapatkan keuntungan seksual

Contoh Kasus Sekstorsi di Indonesia
Contoh Kasus Sekstorsi di Indonesia

Sejatinya telah banyak kasus sekstorsi yang terjadi pada masyarakat Indonesia dan lebih banyak menimpa kaum hawa di Indonesia terutama kaum remaja karena menurut penelitian dari  Van Ouytsel, Ponnet, & Walrave dalam Journal of Interpersonal Violence menyebutkan bahwa tindakan sekstorsi dianggap sebagai manifestasi tindakan kekerasan dalam menjalin hubungan.

Hal ini semakin dikuatkan dengan 2015 Youth Risk Behavior Survey yang melibatkan para siswa di tingkat 9 hingga 12 di Amerika Serikat dimana 11,7% siswa perempuan dan 7,4% siswa laki-laki mengakui pernah mendapatkan kekerasan secara fisik dalam menjalin hubungan serta sebanyak 26,3% remaja mengakui pernah menjadi korban kekerasan siber dalam menjalin hubungan menurut Zweig, J. M., Lachman, P., Yahner, J., & Dank, M. dalam artikel Correlates of cyber dating abuse among teens.

Meskipun begitu, perilaku sekstorsi saat ini masih terjadi hingga dapat digolongkan sebagai salah satu tindakan korupsi dimana menurut Transparency International, sekstorsi dapat terjadi ketika ada perpaduan antara keinginan untuk melakukan korupsi dengan eksploitasi seksual. Fenomena tersebut sangat mungkin terjadi di Indonesia mengingat berdasarkan Indeks Persepsi Korupsi 2018,  Indonesia berada di peringkat 89 dari 180 negara dengan indeks 38.

Beberapa contoh kasusnya seperti dialami oleh beberapa pekerja wanita Tanzania yang mengidap virus HIV dikarenakan pengawas lapangan yang seharusnya mengawasi para pekerja wanita tersebut memaksa para pekerja wanita untuk "melayaninya: jika ingin memperoleh bayaran lebih atas hasil kerja lemburnya, sedangkan pengawas tersebut baru diketahui telah mengidap AIDS.

Dalam hal ini, korban yang lebih banyak didominasi oleh para wanita seringkali dipaksa menyuap ketika hendak mengakses pelayanan dasar masyarakat seperti pelayanan kesehatan serta penegakan hukum dan keadilan dan seringkali wanita dipaksa untuk "membayar dengan tubuhnya".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2