Mohon tunggu...
Perdana Putra
Perdana Putra Mohon Tunggu...

Pejuang Merah Putih

Selanjutnya

Tutup

Politik

Rindu Era Soeharto yang Serbamurah

3 September 2013   17:40 Diperbarui: 24 Juni 2015   08:25 1924 1 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rindu Era Soeharto yang Serbamurah
1378204549140545784

Banyak beredar slogan-slogan yang mencoba untuk mengingatkan kita akan kejayaan era Soeharto dimana waktu itu semua bahan-bahan kebutuhan sembako begitu murah. Tak heran sekarang orang pun mulai membandingkan harga-harga yang belakangan ini kian melejit dan semakin jauh kalau dibandingkan dengan era Pra Revormasi yang begitu murah dan bahkan waktu itu, uang 25 rupiah pun masih bisa digunakan untuk beli kerupuk.

Seperti apa perbandingannya ??

Mari kita simak data berikut ini :

[caption id="attachment_276265" align="aligncenter" width="515" caption="Data Harga dan UMR"][/caption]

Jakarta 1992 – 1996 (Rp/kg)

Harga

1992

1993

1994

1995

1996

2013

Beras

675

700

850

1500

1100

8.000

Jagung kuning

350

400

450

500

650

3.000

Kacang kedelai

1.150

1.175

1.250

1.175

1.175

7.000

Kentang

475

600

875

850

950

6.000

Harga BBM (Premium)

550

700

700

700

700

6.500

Harga TV 14” Panasonic

600.000

650.000

700.000

750.000

750.000

500.000

Harga Motor Astrea Grand

3,7Jt

3,8Jt

4Jt

4,1Jt

4,3Jt

Revo

11 Jt

Upah Minimum (UMR)

20,330

23,930

31,290

36,820

36,820

2,2 Jt

Sumber : Statistik Indonesia  BPS, Jakarta

Era Soeharto semua memang begitu murah sesuai dengan Upah Minimum Regional (UMR) yang memang sangat murah. Dimana waktu itu sebulan gaji UMR hanya bisa digunakan untuk membeli beras 35 Kg. Orang yang hanya bekerja sebagai buruh, jangan pernah bermimpi untuk beli Televisi apalagi Motor, karena harga televisi sama dengan 2 tahun gaji buruh (gaji utuh tanpa kalau tidak makan). Dan harga Motor pun sangat mahal jika dibandingkan dengan nilai mata uang kala itu. Sehingga sudah menjadi pemandangan umum jika orang yang punya Televisi pasti akan ramai dengan kehadiran tetangga kiri kanan yang ingin ikut nonton TV karena dari 10 deret rumah paling-paling hanya 1 atau 2 orang yang punya TV.

SPP Sekolah pun terbilang sangat murah, dan biaya SPP SMA tahun 90an hanya berkisar  15 ribu termasuk uang gedung. 15 ribu waktu itu berarti hampir ½ Gaji buruh selama 1 bulan. Jadi jangan heran kalau waktu itu jenjang SMA sudah terbilang bergengsi karena daerah-daerah pedesaan rata-rata hanya sampai SMP dan tidak lagi mampu melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi karena keterbatasan biaya.

Masalah komunikasi juga sangat menarik, dimana waktu itu Telephon interlokal zona 3 (Jakarta – jatim) berada dikisaran 3.500 (tigaribu limaratus rupiah) untuk waktu 2 menit. Artinya, Gaji buruh selama satu bulan, hanya cukup untuk telephon interlokal selama 20 Menit (Jakarta-Jatim).

Lantas lebih murah mana era Soeharto dengan era Sekarang ?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x