Mohon tunggu...
John Lobo
John Lobo Mohon Tunggu... Guru - Pegiat Literasi dan Penggagas Gerakan Katakan dengan Buku
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Guru di SMA Negeri 2 Kota Mojokerto Jawa Timur

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Patronasi bagi Sepak Bola di Ngada

5 September 2022   18:37 Diperbarui: 6 September 2022   19:42 1025 12 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sepak bola adalah media pengembangan pendidikan karakter anak ketika berada di luar rumah dan sekolah. Lewat sepak bola anak memiliki karakter adaptif (ekorantt.com/

Oleh : John Lobo

Dunia persepakbolaan saat ini telah menjadi magnet yang menyedot perhatian semua kalangan baik perorangan, pemerintah, dan dunia usaha.

Oleh karena itu sepak bola diyakini bisa menjadi salah satu prime mover atau penggerak utama perniagaan yang strategis untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat karena memiliki potensi market yang sangat besar mengingat sektor tersebut melibatkan banyak orang dari berbagai elemen.

Bicara tentang sepak bola di NTT, akan terasa hambar, tawar kalau tidak menyebut nama Klub Persatuan Sepa Bola Ngada (PSN).

PSN adalah Klub yang berasal dari Kabupaten Ngada, sebuah wilayah daerah tingkat dua yang memiliki luas wilayah 1.621 KM dengan jumlah penduduk 162.299 jiwa(2020).

Dalam hal sepak bola, masyarakat setempat meyakini bahwa penduduknya memiliki kemampuan menjadi pemain sepakbola yang handal karena adanya tenaga, daya, energi, gaya, dan kekuatan mengolah si kulit bundar yang dibawanya sejak lahir. Kabupaten Ngada adalah parameter sepak bola di NTT.

Fakta ini tak terbantahkan mengingat sejak digulirkannya Liga 3 tingkat lokal atau El Tari Memorial Cup (ETMC) tahun 1969 hingga 2017, PSN telah menyabet juara sebanyak 7 kali yakni tahun 1970, 1982, 1986, 1997, 2001, 2003, dan 2007. Bahkan tahun 2016 PSN nyaris menjadi juara liga 3 tingkat Nasional ketika kontra pada partai final melawan Perseden Denpasar di Stadion Manahan Solo.

Prestasi terkini yang sedang hangat dibicarakan adalah PSN U-17 menjadi kampiun dalam perhelatan Piala Soeratin tingkat provinsi tahun 2022 di Ende. Akankah gelar juara akan kembali di rengkuh oleh seniornya dalam ETMC di Lembata nanti?

Kendati memiliki seabrek prestasi namun penulis memiliki beberapa catatan kritis yang menjadi perhatian bersama antara lain: Pertama, pemain berbakat yang dimiliki oleh tim PSN keberadaannya tidak lahir melalui proses pembinaan dan kompetsisi sepak bola lokal yang dilakukan secara berjenjang berdasarkan kategori usia sejak dini hingga dewasa.

Pasca Laga di Linus 2016.dok.pribadi
Pasca Laga di Linus 2016.dok.pribadi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan