Mohon tunggu...
Johan Wahyudi
Johan Wahyudi Mohon Tunggu... Guru, Pengajar, Pembelajar, Penulis, Penyunting, dan Penyuka Olahraga

Guru yang aktif menulis karya ilmiah (artikel, PTK, jurnal, buku) dan narasumber pelatihan penulisan karya ilmiah. Dikenal pula sebagai penyunting naskah dan ghost writer. CP WA: 0858-6714-5612 dan Email: jwah1972@gmail.com. Ikuti Fans Page (FP) GURU MENULIS.

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Jadi Kaya dengan Menulis Buku Pengayaan

26 Januari 2019   14:57 Diperbarui: 26 Januari 2019   15:05 331 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jadi Kaya dengan Menulis Buku Pengayaan
Johan Wahyudi bercerita tentang perjalanan hidupnya jadi penulis buku di hadapan peserta (Foto: istimewa)

Bertempat di Pondok Pesantren Modern (PPM) Assalaam Solo, Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) Bahasa Indonesia menggelar Workshop Penulisan Buku Pengayaan. Kegiatan itu diadakan di Ruang Rapat PPM Assalam dan dihadiri 15 guru bahasa Indonesia SMP, SMA, dan SMK Yayasan PPM Assalaam.

Menurut narasumber kegiatan, Johan Wahyudi, ada lima keuntungan menulis jadi penulis buku, yakni menguasai materi lebih baik, tambah wibawa dan bersahaja, jadi teladan di lingkungan kerja, memperoleh honor atau royalti, dan kenaikan pangkat. Maksudnya, penulis buku tentu telah menguasai masalah dan materi yang lebih baik hingga bisa menuliskannya ke bentuk buku.

Penulis buku tentu memiliki kewibawaan dan kesahajaan yang lebih baik. Hal ini disebabkan penampilannya di depan siswa atau orang lain tidak lagi tergantung kepada buku. Penulis buku bisa leluasa menerangkan permasalahan itu tanpa terganggu oleh minimnya referensi karena telah mampu menulis buku.

Peserta workshop sangat aktif mengikuti kegiatan (Foto: istimewa)
Peserta workshop sangat aktif mengikuti kegiatan (Foto: istimewa)
Di lingkungan kerjanya, penulis buku tentu menjadi figur atau idola. Baik guru, siswa, atau orang lain tentu akan kagum karena memiliki seseorang yang mampu menjelaskan sesuatu secara tertulis. Dan kemampuan itu sangat sedikit dimiliki oleh orang lain. Karena itulah, penulis buku menjadi teladan di lingkungan kerjanya.

Penulis buku tentu akan diberikan royalti atau bagi hasil atas penerbitan bukunya. Semakin laris bukunya semakin banyak pula uang royalti akan diterimanya. Karena itulah, penulis buku mesti berusaha menyajikan buku sebaik-baiknya, baik isi, tampilan, maupun bahasanya.

Penulis buku tentu akan mengalami perkembangan karier yang sangat baik. Semua profesi tentunya membutuhkan kecakapan menulis. Karena itulah, penulis buku akan mudah mendapatkan promosi jabatan, baik Pegawai Negeri Sipil (PNS), BUMN, maupun swasta.

Seharian peserta aktif mengikuti kegiatan tanpa kenal lelah (Foto: istimewa)
Seharian peserta aktif mengikuti kegiatan tanpa kenal lelah (Foto: istimewa)
Apa Kelebihan Buku Pengayaan?

Johan Wahyudi menjelaskan, buku pengayaan perlu dilirik dan dipilih oleh para penulis karena tiga hal, yakni umur panjang, materi luas, dan syarat ringan. Artinya, buku pengayaan tidak terpengaruh oleh perubahan kurikulum. Selagi isinya masih relevan tentu buku itu masih akan digunakan.

Cakupan materi buku pengayaan juga relatif luas. Semua materi dapat digunakan asalkan tercantum dalam Standar Isi (SI) kurikulum yang berlaku. Ini akan menguntungkan penulis karena tidak menyulitkan penulis saat kehabisan ide.

Syarat buku pengayaan pun relatif mudah, yakni singkat, pendek, dan sederhana. Buku pengayaan memiliki ketebalan maksimal rerata 80-100 halaman. Dalam satu materi panjang pun dapat dipilah atau dibagi menjadi dua buku yang bersambung sehingga sangat menguntungkan penulis.

Materi buku pengayaan dapat berasal dari pengalaman penulis atas kesulitannya mendapatkan referensi. Semisal buku tentang surat, penulis tentu sangat membutuhkan referensi teknik menulis surat yang benar. Jadi, semua materi atau pengalaman pribadi penulis dapat dijadikan alternatif pengembangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x