Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Kurangi, Gunakan Kembali, Reparasi

22 September 2021   09:57 Diperbarui: 22 September 2021   10:00 85 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kurangi, Gunakan Kembali, Reparasi
Ilustrasi. Sumber: Planet Mindful, May - June 2021, hlm. 50-51.

Kita hidup di dunia yang tidak pernah dirancang untuk menyerap limbah yang tidak bisa dihancurkan. 

Budaya sekali pakai saat ini bekerja melawan siklus alam, menelurkan semakin banyak barang yang tidak diinginkan yang tidak akan kemana-mana dalam waktu dekat. Ini jelas merupakan model yang tidak berkelanjutan, dan alasan yang sempurna untuk melatih diri kita kembali ke pola pikir yang menghargai harta benda, daripada melihatnya sebagai sesuatu yang tergantikan terus menerus.

Beruntung bagi kita, dan terutama untuk planet ini, mentalitas ini berkembang pesat, karena semakin banyak dari kita yang menganut filosofi "buat, kerjakan, dan perbaiki" yang merupakan norma dalam generasi sebelumnya. Ini didukung oleh gerakan yang berkembang dari proyek-proyek akar rumput, mendorong kita untuk membuang lebih sedikit dan menjaga apa yang kita miliki.

Dari kafe reparasi hingga program peminjaman kepada komunitas, banyak dari kita sekarang hidup berdampingan dengan inisiatif lokal yang bisa membantu kita merangkul cara hidup yang lebih berkelanjutan.

Ilustrasi. Sumber: Planet Mindful, May - June 2021, hlm. 52.
Ilustrasi. Sumber: Planet Mindful, May - June 2021, hlm. 52.

Selamat Bertemu di Kafe Reparasi
Langkah pertama yang mudah untuk membuang lebih sedikit adalah mereparasi daripada mengganti barang-barang yang sudah kita miliki. Jika Anda pernah mereparasi lubang pada pakaian usang atau menyatukan bagian yang berharga dari barang tembikar yang rusak, Anda akan memiliki gagasan bagus betapa memuaskan rasanya memberi barang-barang Anda kesempatan baru untuk digunakan. Namun, banyak dari kita tidak merasa percaya diri dengan mengutak-atik keterampilan, dan di situlah kafe reparasi dan inisiatif reparasi komunitas serupa masuk.

Konsep kafe reparasi dimulai oleh jurnalis dan pencinta lingkungan Belanda, Martine Postma pada 2009, dan dengan cepat berkembang, dengan contoh-contoh yang sekarang beraksi di seluruh dunia.

Konsepnya sederhana: sekelompok sukarelawan berkumpul di sebuah ruang lokal dan orang-orang diundang untuk membawa barang-barang mereka yang rusak untuk direparasi. Berbagi keterampilan dengan cara ini memiliki berbagai manfaat yang fantastis, dan bukan hanya untuk planet ini.

Kate Jerrold sangat menyadari dampak positif yang luas dari proyek-proyek semacam itu. Dia memulai Kafe Reparasi Bristol pada 2012, setelah mesin pencuci piring yang rusak membuatnya bertanya-tanya mengapa tidak ada skema seperti itu di daerahnya, dan menyadari bahwa dia bisa menjadi orang yang melakukan sesuatu tentang hal itu.

"Manfaatnya bagi planet ini cukup jelas," jelasnya. "Kami memiliki sekitar 75 persen tingkat keberhasilan, yang cukup khas dari kafe reparasi di seluruh dunia, secara harfiah memisahkan berton-ton barang dari aliran limbah." Tetapi Kate setuju bahwa ini bukan satu-satunya keuntungan skema itu: "Mereparasi TV orang-orang di depan mata mereka hampir seperti alkimia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Gayahidup Selengkapnya
Lihat Gayahidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan