Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Go International: Lik Telek dari Indonesia

6 September 2021   00:04 Diperbarui: 6 September 2021   00:23 151 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Buang air besar di tempatnya. Sumber: American Scientist, Volume 109, March - April 2021, hlm. 120-122.

Integrasi ilmu sosial budaya ke dalam proyek pembangunan kesehatan masyarakat dan ke dalam institusi perawatan kesehatan secara umum terlalu sering diabaikan.

Lik Telek adalah sosok dalam poster dengan pesan kesehatan agar menjaga kebersihan, terutama buang air besar di tempatnya (lihat gambar judul). Poster ini masuk dalam buku karya Alexandra Brewis dan Amber Wutich, yang berjudul LAZY, CRAZY, AND DISGUSTING: Stigma and the Undoing of Global Health (MALAS, GILA, DAN MENJIJIKKAN: Stigma dan Kehancuran Kesehatan Global) dan diterbitkan oleh Johns Hopkins University Press pada 2019.

Christopher Hamlin membuat ulasan tentang buku ini dalam sebuah artikel yang diberi judul How Best to Foster Healthy Behaviors (Cara Terbaik Menumbuhkan Perilaku Sehat) yang diterbitkan dalam Majalah American Scientist, Volume 109, March - April 2021.

Dalam pengaturan mulai dari proyek kesehatan global hingga kedokteran umum, praktisi yang bermaksud baik sering merendahkan orang yang mereka cari bantuan.

Petugas kesehatan bisa membuat orang dewasa menjadi kekanak-kanakan dengan memberitahu mereka kebenaran kesehatan sederhana yang sudah mereka ketahui, mereka mungkin memproyeksikan penghinaan terhadap seseorang hanya karena dilahirkan dalam lingkungan atau cara hidup yang tidak bisa diubah oleh individu tersebut; atau mereka mungkin menggunakan rasa malu sebagai taktik untuk mengubah perilaku.

Buku Malas, Gila, dan Menjijikkan: Stigma dan Kehancuran Kesehatan Global meneliti efek dari praktik semacam itu dalam 3 bidang yang sangat berbeda: obesitas, penyakit mental, dan sanitasi rumah tangga, mencurahkan satu bagian untuk masing-masing bidang.

Sketsa tentang mempermalukan korban digabungkan dengan diskusi tentang praktik pembentukan kesehatan dan penelitian psikologis sosial tentang norma-norma kesehatan dan dampak stigmatisasi, pelabelan yang bisa membuat seseorang merasa tidak dihargai atau tidak diinginkan.

Untuk obesitas, labelnya adalah "malas", untuk penyakit mental "gila", dan karena kurangnya sanitasi, "menjijikkan."

Buku ini memberikan pemeriksaan yang bisa diakses, sintetik, dan kritis tentang efek kesehatan dari rasa malu dan stigma, yang sudah lama tertunda ketika buku itu diterbitkan pada 2019.

Itu sebelum terjadinya pandemi saat ini. Topik ini menjadi perhatian yang lebih mendesak sekarang, ketika kesehatan masyarakat sangat bergantung pada perilaku individu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan