Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Renium dalam Mesin Jet Tempur

19 Juli 2021   12:20 Diperbarui: 19 Juli 2021   12:53 101 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Renium dalam Mesin Jet Tempur
Jet tempur F-22 Raptor. Sumber: https://www.wallpaperflare.com/areal-photography-of-gray-usaf-f-22-raptor-fighter-plane-wallpaper-46032

Pesawat ini memiliki mesin jet yang mengandung paduan Renium tahan panas.

Tabel periodik unsur-unsur kimia, diadaptasi dari buku: Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia.
Tabel periodik unsur-unsur kimia, diadaptasi dari buku: Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia.

4 unsur dalam golongan 7 masing-masing adalah Mangan (Mn), Teknesium (Tc), Renium (Re), dan Bohrium (Bh). Mangan sudah saya bahas dalam artikel: Mangan Selawe (Mn-25) yang Bukan Makan, dan Teknesium dalam: Teknesium, Unsur Buatan Pertama untuk Pencitraan Medis. Sekarang kita lanjutkan dengan unsur ke-3, yaitu Renium dengan nomor atom 75.

Seperti Teknesium, Renium mengisi celah yang diidentifikasi oleh Mendeleev dalam tabel periodiknya. Sama seperti dia menamakan unsur 1 di bawah Mangan (Teknesium) sebagai Ekamangan, Mendeleev menamakan unsur 2 di bawah Mangan ini Dwimangan.
Eka adalah kata Sansekerta yang berarti "satu"dan dwi berarti "dua."

Catatan:
Jika kita menelusuri biografi Mendeleev, ternyata dia juga adalah seorang pembelajar bahasa Sansekerta.

Mineral Molybdenite dan Renium murni. Diadaptasi dari buku: Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia, hlm. 90.
Mineral Molybdenite dan Renium murni. Diadaptasi dari buku: Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia, hlm. 90.

Renium sangat langka di alam. Hanya 1 atom dari setiap miliar atom dalam kerak bumi adalah atom Renium.

Renium ditemukan pada 1925 oleh kimiawan Jerman Walter Noddack, Ida Tacke (yang kemudian menikah dengan Noddack) dan Otto Berg, dengan menggunakan spektroskopi sinar-X mineral Platinum. Mereka menamakan unsur penemuan mereka Renium, berdasarkan Rhenus, kata Latin untuk sungai utama di tanah air mereka, Rhine.

Beberapa ilmuwan membantah penemuan itu, tetapi pada 1928, Noddack, Tacke dan Berg berhasil menghasilkan lebih dari 1 gram Renium, dari hampir 700 kilogram bijih Molibdenum.

Renium memiliki titik leleh yang sangat tinggi, dan bisa tetap padat pada temperatur yang ekstrem.

Renium memang ada di alam, tetapi dalam jumlah yang sangat kecil, ke-4 terakhir dari unsur paling melimpah dalam kerak bumi.

Untuk unsur selangka itu, Renium memiliki berbagai penggunaan yang mengejutkan dan sekitar 50 ton diproduksi setiap tahun, sebagian besar dari bijih Molibdenite. Ketika bijih tersebut dipanggang selama produksi Molibdenum, Renium bereaksi dengan oksigen untuk membentuk Renium(VII) oksida (Re2O7) yang lepas sebagai gas. Gas itu diabsorpsi saat keluar dari cerobong asap, lalu diproses untuk mengekstraksi Renium.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN