Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Timbal (Plumbum Nigrum atau Plumbum Hitam)

12 Juli 2021   23:32 Diperbarui: 12 Juli 2021   23:48 234 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Timbal (Plumbum Nigrum atau Plumbum Hitam)
Lukisan dinding dari makam Ratu Mesir Nefertari (abad ke-13SM). Seperti kebanyakan wanita Mesir Kuno, Nefertari mengenakan maskara hitam yang terbuat dari timbal sufida (PbS). Sumber: How It Works - Book of the Elements, hlm. 122.

Kata berbahasa Inggris, "lead" sebagai kata kerja bermakna "memimpin" dan sebagai kata benda bermakna "timbal." Dalam kehidupan sehari-hari, kita paling sering mendengar istilah leaded fuel (bahan bakar bertimbal) atau leaded petrol/gasoline (bensin bertimbal). Dikatakan demikian karena bensin tersebut mengandung tetraetiltimbal (tetraethyllead/TEL), suatu senyawa organotimbal dengan rumus (CH3CH2)4Pb.

TEL adalah aditif bahan bakar petro, pertama kali dicampur dengan bensin sejak 1920-an sebagai peningkat peringkat oktan (octane rating booster) terpatenkan yang memungkinkan kompresi mesin dinaikkan secara substansial. Hal ini pada gilirannya menyebabkan peningkatan kinerja kendaraan dan penghematan bahan bakar. TEL telah diidentifikasi secara kimiawi pada pertengahan abad ke-19, tetapi keefektifannya sebagai antiknock ditemukan pada tahun 1921 oleh laboratorium penelitian General Motors, yang telah menghabiskan beberapa tahun mencoba menemukan aditif yang sangat efektif dan murah.

Namun kekhawatiran kemudian muncul karena efek toksik timbal, terutama pada anak-anak. Sejak 1970-an banyak negara mulai menghapus secara bertahap dan akhirnya melarang TEL dalam bahan bakar otomotif.

TEL masih digunakan sebagai aditif di beberapa kelas bensin penerbangan. Innospec telah mengklaim sebagai perusahaan terakhir yang membuat TEL secara legal. Pada Maret 2017, hanya Aljazair, Yaman, dan Irak yang melanjutkan penggunaan bensin bertimbal secara luas untuk mobil.

Tabel periodik unsur-unsur kimia, diadaptasi dari buku: Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia.
Tabel periodik unsur-unsur kimia, diadaptasi dari buku: Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia.
Dalam tabel periodik, timbal (Pb) termasuk dalam golongan Karbon atau golongan 14, setelah timah atau Stannum (Sn), lihat artikel saya: Timah yang Identik dengan "Kaleng."  Timbal memiliki nomor atom 82.

Kedua unsur ini memiliki keterkaitan asal-usul nama. Simbol kimia untuk timbal, Pb, berasal dari kata Latin Plumbum. Plumbum inilah yang menurunkan kata plumbing (leding) dan plumber (tukang leding).

Kata plumbum adalah istilah umum yang berarti "sangat logam," timbal adalah Plumbum nigrum (Plumbum hitam) dan timah adalah Plumbum album (Plumbum putih) atau Plumbum candidum (plumbum terang). Logam lain, Bismut, kadang-kadang disebut sebagai plumbum cineareum. Pada zaman Romawi kuno, pipa air yang digunakan dalam leding terbuat dari logam lunak ini.

Senyawa timbal ditemukan dalam mineral Crocoite, Anglesite, dan Galena, sumber utama timbal murni. Timbal digunakan jauh lebih umum di masa lalu sebagai bahan penting dalam cat, pewarna rambut, dan insektisida, dan barang pecah belah. Sekarang Timbal memiliki penggunaan yang terbatas karena toksisitasnya.

Seperti timah, timbal juga dikenal oleh para pengrajin logam kuno, dan merupakan salah satu dari tujuh "logam kuno" (emas, Merkuri, tembaga, perak, besi, timah, dan timbal), lihat juga artikel saya: Seng dan Berbagai Penggunaannya. Dalam mitologi Yunani dan Romawi Kuno, dan dalam alkimia, timbal dikaitkan dengan planet Saturnus. Dalam bentuk unsurnya, timbal adalah logam biru keperakan yang sangat berkilau.

Orang-orang menggunakan timah jauh sebelum munculnya Kekaisaran Romawi. Timbal mudah diekstraksi dari bijihnya, dan ada bukti bahwa peleburan timah berskala kecil dimulai sekitar 9.000 tahun yang lalu di beberapa pemukiman paling awal, di tempat yang sekarang disebut Turki dan Irak.

Orang Mesir Kuno juga melebur timbal dan mereka menggunakan senyawa timbal dalam kosmetik, pigmen, dan obat-obatan. Sebuah analisis pada 2010 dari riasan mata Mesir Kuno mengidentifikasi dua senyawa timbal yang tidak ditemukan secara alami (dibuat dengan sengaja). Dalam tes laboratorium, senyawa ini menimbulkan respon imun, dan mungkin orang Mesir Kuno menyadari fakta bahwa kosmetika mereka itu bisa mengurangi kemungkinan infeksi mata.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan