Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Seluk-Beluk tentang Emas

21 Juni 2021   02:58 Diperbarui: 21 Juni 2021   06:14 126 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Seluk-Beluk tentang Emas
Patung Buddha yang berharga dengan 1.000 mata dan 1.000 tangan berdiri di Pagoda Long Son, sebuah kuil di Nha Trang, Vietnam. Sang Buddha digambarkan sedang memegang berbagai benda suci, termasuk gulungan dan bunga teratai putih. Patung ini sepenuhnya tertutup lapisan emas murni, dan menarik ratusan pemuja dari seluruh dunia. Sumber: buku Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia, hlm. 98-99.

Sejarah dan Penggunaan Emas
Meskipun telah ditemukan banyak logam yang kuat dan unsur yang berguna, emas tetap menjadi salah sebuah unsur yang paling berharga. Sebelum orang tahu apa itu emas, mereka melihat debu emas berkilauan di dasar sungai atau menggali bongkahan emas dari bebatuan. Mereka menemukan bahwa emas memiliki banyak kualitas yang berharga, antara lain cukup lunak untuk ditempa menjadi bentuk apa pun dan dapat dilebur untuk dicetak menjadi ornamen. Yang terbaik dari semuanya, warna emas yang berkilau tidak pernah pudar.

Pada zaman prasejarah, orang-orang telah membuat perhiasan emas. Ini adalah berabad-abad sebelum mereka belajar bagaimana memurnikan tembaga, besi, dan logam lainnya. Artefak emas tertua yang diketahui, yang berusia 6.000 tahun, ditemukan di sebuah situs pemakaman di dekat Danau Varna, Bulgaria.

Emas diyakini oleh banyak orang sebagai unsur logam pertama yang teridentifikasi. Emas  adalah logam padat dan tidak reaktif, dengan warna kuning tua yang khas. Emas secara alami merupakan unsur murni yang jarang membentuk senyawa di alam, kecuali dalam bijih mineral Calaverite atau Emas tellurida (AuTe2).

Emas murni yang ditemukan di alam adalah berupa bongkahan tetapi sebagian besar ditemukan sebagai bintik kecil yang tertanam di bebatuan. Para penambang emas menghancurkan batu-batu ini dan membersihkan debu emas dengan air atau asam kuat.

Logam ini selalu dilihat sebagai barang berharga dan banyak artefak kuno, misalnya masker jenazah Firaun Mesir Tutankhamun yang berusia 3.300 tahun, ditempa dari emas.

Budaya kuno sudah membuat barang berharga dari emas. Di Mesir kuno, emas digunakan untuk membuat koin serta untuk menutupi puncak piramida. Beberapa koin paling awal, yang ditemukan di Turki, juga terbuat dari emas. Emas digunakan untuk menutupi bangunan penting, misalnya kuil Wat Phrathat Doi Suthep di Thailand.

Namun, emas sangat langka sehingga jika semua emas yang ditambang di dunia ditempa menjadi batangan, emas itu bisa muat di dalam area penalti lapangan sepak bola. Sampai sekarang, selain digunakan untuk perhiasan dan barang-barang dekoratif lainnya, dan sebagai cadangan emas untuk mata uang, emas memiliki banyak kegunaan praktis, misalnya pelindung termal pada kacamata (visor) astronot.

Karena benar-benar tahan terhadap korosi, emas biasanya dipilih sebagai logam untuk kabel halus yang terhubungkan ke chip semikonduktor. Ini adalah aplikasi industri terbesar dari emas. Konektor audio high-end dilapisi dengan emas, karena emas tidak ternoda dan memiliki konduktivitas listrik yang sangat tinggi.

Amalgam emas dengan Merkuri telah lama digunakan sebagai gigi palsu, meskipun sekarang banyak digantikan dengan porselen dan bahan komposit sintetis.

Emas juga digunakan dalam mikroskop elektron, baik sebagai lapisan yang sangat halus yang menghantarkan elektron menjauh dari sampel atau sebagai "nanopartikel" emas kecil yang melekat pada protein spesifik atau struktur kecil di dalam sel, sehingga memberikan kontras tinggi pada gambar mikrograf elektronnya.

Nanopartikel emas juga semakin banyak digunakan dalam obat-obatan, di mana nanopartikel ini bisa dibuat untuk memasuki sel kanker yang kemudian menjadi target radiasi dengan sinar laser, atau bisa membawa obat antikanker langsung masuk ke inti sel kanker.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x