Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Peribahasa untuk Menyikapi Kesedihan

17 Juni 2021   23:54 Diperbarui: 21 Juni 2021   04:55 128 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Peribahasa untuk Menyikapi Kesedihan
Penyebab kesedihan, sumber: pmaminded.com

Setiap orang pernah dan akan merasakan kesedihan, termasuk para leluhur kita, sehingga mereka pun membekali kita dengan kearifan dalam peribahasa. Kesedihan yang dibiarkan berlarut-larut bisa menimbulkan kondisi psikis berupa: Air diminum rasa duri, nasi dimakan rasa sekam (Tiada nafsu makan minum karena sangat bersedih hati).

Untuk bisa menghadapi dan mengatasi kesedihan dibutuhkan seorang pribadi yang tangguh, dan dengan demikian kesedihan yang serupa yang menimpa orang yang berbeda pun dihadapi dan diatasi dengan sikap, cara, dan dalam tempo yang berbeda. Ini juga bergantung pada pengalaman seseorang apakah pernah atau tidak pernah mengalami sebuah kesedihan tertentu, walaupun bisa jadi sebuah kesedihan yang sudah pernah dialami sebelumnya dihadapi dan diatasi dengan sikap, cara, dan dalam tempo yang berbeda pula.

Dalam menghilangkan kesedihan, sebagaimana halnya mensyukuri kenikmatan, doa sangat dibutuhkan, karena sebagai orang yang beragama, setangguh-tangguhnya seseorang, dia membutuhkan solusi dari Tuhan. Yang jadi masalah adalah orang cenderung berdoa ketika bersedih dan lupa bersyukur ketika diberi kenikmatan.

Di mana harus menjemur, jika tidak di panas matahari (Ke mana kita harus meminta pertolongan jika tidak kepada Tuhan yang Mahapemberi).

Itulah sebabnya saya memilih kata "menyikapi" alih-alih "mengatasi" dalam judul artikel ini, yaitu Menyikapi Kesedihan dengan Peribahasa para leluhur yang telah lebih dulu mengalami kesedihan itu. Zaman beralih, musim bertukar, namun kesedihan menimpa siapa pun yang hidup di zaman-zaman yang berbeda itu.

Belajar peribahasa dalam tema ini bermakna belajar pengalaman si pembuat peribahasa, entah kita belum atau sudah mengalami sebuah kesedihan. Jadi merupakan sebuah antisipasi.

Dilihat dari 2 arah sebagaimana halnya kesedihan dan kenikmatan di atas, kesedihan disebabkan oleh kehilangan maupun belum tercapainya keinginan, yang bersumber dari diri sendiri maupun orang lain.

Pada titik tertentu dalam kehidupan seseorang, bisa saja dia mengalami kesedihan yang diakibatkan oleh perubahan kebijakan perusahaan tempat dia bekerja: Dari jung turun ke sampan (Turun pangkat, jabatan yang lama lebih tinggi dari yang sekarang). Kesedihan di sini karena turun pangkat bisa berdampak pada turunnya harga diri dan merasa dipermalukan.

Kesedihan seseorang bahkan bisa sampai membuatnya merasa hanya dijadikan teman ketika ada uang dan dikhianati ketika jatuh miskin: Kalau tak ada uang di pinggang sahabat yang karib menjadi renggang, bumi dipijak rasa terpanggang, tangan tak dapat dibawa melenggang (Kalau seseorang sudah jatuh miskin dan melarat, sahabat kenalannya pun menjauhkan diri).

Kesedihan dalam percintaan dan dendam: Kasih tak sampai, dendam tak sudah (Ketidakpuasan yang mengakibatkan kesedihan). Inilah contoh kesedihan akibat keinginan yang tak tercapai. Mengatasi kesedihan ini tidak semudah yang dikatakan oleh peribahasa: Karena emas kemas, karena padi menjadi (Asal ada uang dan padi apa saja yang dimaksud bisa dicapai), karena ini bukan soal uang, ini soal hati.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN