Mohon tunggu...
YEREMIAS JENA
YEREMIAS JENA Mohon Tunggu... ut est scribere

Akademisi dan penulis. Dosen purna waktu di Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya, Jakarta.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Perasaan Syukur dan Rasa Khawatir

27 Juli 2018   07:23 Diperbarui: 27 Juli 2018   08:05 0 0 0 Mohon Tunggu...
Perasaan Syukur dan Rasa Khawatir
Para filsuf dan etikawan seluruh Indonesia yang tergabung dalam Himpunan Dosen Etika Seluruh Indonesia (Hidesi). Atma Jaya Jakarta termasuk salah satu pendirinya dan sampai sekarang masih ikut dibiayai Atma Jaya. Ini sebuah contoh privilese itu. Sumber: dokumen Hidesi 2018.

Setelah beberapa lama berkenalan, diskusi, dan berbagi pengalaman sebagai rekan dosen, seorang teman yang mengajar di salah satu perguruan tinggi swasta di daerah mengatakan ini kepada saya, "Saya yakin kamu mendapatkan keistimewaan atau privilese di Atma Jaya Jakarta".

Pernyataan ini mengusik nurani saya. Dalam konteks apakah kira-kira teman saya ini ingin mengatakan? Konteksnya adalah saya sedang menginformasikan kepada Beliau bahwa di tempat saya, terutama di fakultas tempat saya bekerja, suasana kampus sedang tidak nyaman karena ada renovasi besar-besaran, terutama di gedung tempat saya berkantor. Saya bilang kepadanya, bayangkan berapa banyak buku dan dokumen printed yang harus dikeluarkan dari kantor. Saya juga bilang bahwa untuk sementara saya berkantor di salah satu ruangan di Pusat Pengembangan Etika (PPE), di Kampus Induk di Semanggi.

Mungkin dalam konteks itu teman saya mengatakan bahwa saya menikmati semacam privilese di Atma Jaya. Bahwa tampaknya begitu mudah saya berpindah kantor dan mendapatkan ruang kerja. Jika memang ini yang dimaksud, saya harus akui, terutama jika dipertimbangkan dari segi harga sewa kantor di kawasan Sudirman, Thamrin, dan sekitarnya yang mencapai puluhan juta per bulan. Dan saya tampak begitu mudah memindahkan kantor.

Kalau pun kesan ini benar demikian, saya hanya mengatakan kepada teman saya, demikian, "Atma Jaya telah menjadi seperti 'biara' bagi saya. Saya menikmati berada di Atma Jaya, karena ada ruang bagi saya untuk merenung, berefleksi dan berfilsafat." Rekan saya itu tertawa mendengar pengakuan saya ini.

Rasa Syukur

Apakah memang demikian? Di sinilah saya pikir makna privilese itu bagi saya. Atas nama Universitas Katolik, filsafat dan terutama etika memainkan peran penting di Kampus ini. Mahasiswa dari berbagai fakultas wajib memelajari beberapa mata kuliah filsafat dan etika. Termasuk di dalamnya adalah logika yang memang menjadi mata kuliah wajib universitas. 

Dengan begitu, kami barisan para filsuf dan etikawan di kampus ini, memiliki otoritas yang cukup besar dalam pengajaran filsafat. Kami "menikmati" ruang kerja yang memadai, fasilitas akademik yang mumpuni, bahkan memiliki komunitas akademik bidang etika yang juga dibiayai Universitas. Suasana akademik dan iklim kampus pun dapat dikatakan sangat kondusif untuk berfilsafat.

Salah satu suasana seminar etika belum lama ini di Fakultas Filsafat UGM. Foto: Dokumentasi Hidesi 2018.
Salah satu suasana seminar etika belum lama ini di Fakultas Filsafat UGM. Foto: Dokumentasi Hidesi 2018.
Demikianlah, privilese yang dimaksud teman saya itu -- menurut pemaknaan saya -- tidak terletak pada memiliki jabatan (struktural). Kata senior saya, lebih baik tidak menjadi pejabat karena akan menyita waktu kita sehingga kita tidak bisa berfilsafat. Dan saya cenderung setuju dengannya. 

Privilese yang saya dan teman-teman "nikmati" sekarang adalah tersedianya ruang yang luas dan lebar bagi kami untuk berfilsafat, dan tersedianya fasilitas pendukung untuk berfilsafat. Untuk itu, saya kira ucapan syukur dan terima kasih kepada Atma Jaya patut dan pantas saya berikan.

Rasa Khawatir

Meskipun demikian, ada satu kekhawatiran saya. Para pengajar filsafat dan etika di Atma Jaya Jakarta rata-rata berusia di atas 45 tahun. Saya menghitung hanya staf atau dosen tetap. Itu artinya dalam 15-20 tahun ke depan, jika tidak ada perekrutan baru bagi pengajar filsafat, maka eksistensi filsafat dan etika sebagai bidang kajian dan pengajaran yang serius di Atma Jaya juga akan berakhir.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x