Mohon tunggu...
Jennifer Esther
Jennifer Esther Mohon Tunggu... --

--

Selanjutnya

Tutup

Digital Pilihan

Internet, Jarum Hipodermik Baru

19 Januari 2021   18:57 Diperbarui: 19 Januari 2021   18:59 106 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Internet, Jarum Hipodermik Baru
sumber: https://www.freepik.com/photos/business'>Business photo created by rawpixel.com - www.freepik.com

Pada beberapa tahun terakhir terjadi sebuah perubahan besar dalam bagaimana kita mengelola sistem informasi, perkembangan teknologi yang semakin pesat mewadahi sebuah media massa baru yaitu Internet.

 Cara penyebaran informasi melalui Internet sangat berbeda dengan media konvensional seperti koran, televisi, dan radio. Informasi yang dimuat oleh media massa konvensional pada umumnya disunting dengan ketat oleh redaksi, hanya berita-berita tertentu saja yang dapat lolos ke dalam sirkulasi dan kemudian dibaca oleh khalayak. Situasi yang berbanding terbalik dengan Internet, semua orang dapat mengunggah sesuka hati mereka.

Kebebasan yang ditawarkan oleh Internet memungkinkan siapapun untuk mengakses apapun, hal ini mungkin terlihat sangat utopis. Namun, terdapat sebuah paradoks yang menemani samudera luas internet. 

Mungkin Internet terlihat bebas nilai karena menyediakan berbagai macam konten bagi penggunanya. Internet adalah puncak dari media massa dalam teori Uses and Gratification, yang berbunyi 'pengguna memiliki kebebasan untuk memilih media massa yang dikonsumsi'. Tetapi bagaimana jika kebebasan untuk memilih memundurkan kembali ke media massa jarum hipodermik?

Dikarenakan jumlah informasi yang beredar di Internet yang begitu banyak, informasi tidak begitu saja diakses oleh pengguna. Penyedia jasa seperti mesin pencari web atau media sosial adalah perantara yang menghubungkan pengguna dengan Internet. 

Kedua penyedia jasa tersebut mengelola konten Internet agar lebih mudah untuk dimengerti dan diterima oleh masyarakat. Penyedia jasa seperti Google mengelola 3,5 milyar penelusuran setiap harinya dan menampilkan daftar informasi berdasarkan relevansi kepada pengguna.

"Relevansi" adalah kata kunci dalam dunia Internet. Cukup mustahil untuk melihat terlebih lagi mencerna semua informasi yang beredar di Internet, sehingga mencari informasi dengan relevansi adalah cara paling efisien untuk menimba informasi dari Internet. 

Namun, bagaimana mesin pencari web dapat menentukan konten yang relevan atau tidak? Salah satu caranya adalah dengan menyimpan sejarah penelusuran pengguna sebagai panduan untuk menyortir informasi.

Sejarah penelusuran dapat menentukan informasi apa yang akan ditampilkan kepada pengguna. Sebuah contoh, jika kita seringkali mengunjungi website A, maka sadar atau tidak sadar, kita akan diarahkan kepada website A ketika sedang menelusuri sesuatu. 

Mari bandingkan dengan website B yang jarang kita kunjungi, maka dengan berjalannya waktu website B akan jarang muncul dalam hasil pencarian dan bahkan tidak relevan lagi dan terkubur oleh informasi lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x