Mohon tunggu...
jejenn
jejenn Mohon Tunggu... Dokter - Dokter

Suka kucing

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Melodi Senja di Kota Tangerang

12 November 2023   15:14 Diperbarui: 12 November 2023   15:34 358
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cerpen. Sumber ilustrasi: Unsplash

Di suatu senja yang hangat di Kota Tangerang, langit memperlihatkan warna orange bercampur dengan merah yang merona. Angin sepoi-sepoi melambai membawa aroma khas kotanya. Di taman kota yang rindang, terdengar melodi lembut dari seorang gadis bernama Maya, yang tengah duduk di bawah pohon rindang.

"Senja di sini begitu memesona, bukan?" ucap Maya kepada temannya, Rina, yang duduk di sebelahnya.

Rina tersenyum, "Ya, memang indah. Apa yang membuatmu begitu terpikat dengan Tangerang?"

Maya memandang ke arah gedung-gedung modern yang menjulang tinggi. "Keindahan Tangerang bukan hanya dari arsitektur modernnya, tapi juga dari keanekaragaman budaya dan sejarahnya."

Rina mengangguk setuju, "Ceritakan lebih lanjut."

Maya tersenyum, "Kau tahu, setiap bangunan di sini menyimpan jejak sejarah yang menarik. Salah satunya adalah Benteng Heritage. Menjelajah lorong-lorongnya membuatku merasakan keanggunan masa lalu."

"Wow, itu terdengar menarik. Apa lagi?"

Maya melanjutkan, "Selain itu, Tangerang juga punya Kampung Batik, tempat di mana seni batik berkembang pesat. Aku pernah mengunjungi kampung itu dan mendapat kesempatan untuk belajar membuat batik sendiri."

Rina menggumam kagum, "Kau benar-benar mengeksplorasi keindahan setiap sisi kota ini, ya?"

Maya mengangguk, "Tentu saja. Tapi keindahan Tangerang tak hanya terletak pada bangunan dan seni. Ada juga keindahan alamnya, seperti di Situ Cipondoh. Dan jangan lupakan Pasar Lama yang tradisional, tempat di mana kita bisa merasakan kesejukan kota yang autentik."

Rina tersenyum, "Aku baru menyadari betapa banyak yang bisa dinikmati di Tangerang."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun