Mohon tunggu...
JBSurbakti
JBSurbakti Mohon Tunggu... Penulis | Bankir | Akuntan | Penikmat Hidup

Menulis Adalah Sebuah Esensi Dan Level Tertinggi Dari Sebuah Kompetensi - Untuk Segala Sesuatu Ada Masanya, Untuk Apapun Di Bawah Langit Ada Waktunya

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Sound of Borobudur: Lantunan Merdu Surga Tanpa Tutur

1 Mei 2021   23:25 Diperbarui: 1 Mei 2021   23:42 299 24 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sound of Borobudur: Lantunan Merdu Surga Tanpa Tutur
sumber : dokpri JBS

Sebuah simbol peradaban identik sekali dengan sebuah karya baik secara fisik maupun non fisik. Dan bagi negeri ini sejarah kejayaan peradaban sebagai pusat kemajuan dunia pernah ditorehkan. Bukti kebanggaan akan kejayaan negeri ini masih gagah berdiri dan memanggil seluruh anak negeri untuk berdiri tegak kembali dengan menatap simbol jati diri bangsa pada kemegahan mahakarya "Candi Borobudur".

Beradasarkan bebera literatur dan catatan sejarah menyebutkan bahwa Candi Borobudur yang terletak di Magelang yang jaraknya kurang lebih 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta adalah candi stupa yang didirikan oleh para penganut agama Buddha Mahayana sekitar tahun 800-an Masehi pada masa pemerintahan wangsa Syailendra. Dan diyakini Candi Borobudur adalah candi atau kuil Buddha terbesar di dunia, sekaligus salah satu monumen Buddha terbesar di dunia.

Bila hanya melihat catatan sejarah dan juga dari tayangan televisi kemegahan dan rasa kekaguman terhadap mahakarya seni arsitektur candi ini seakan-akan sebuah mimpi belaka. Pesimistis dan tidak terlalu menarik untuk dikunjungi. Namun bermula kurang lebih 7 tahun yang lalu ketika tanpa direncanakan untuk mengunjungi candi ini, akhirnya waktu memperkenankan saya untuk mengunjunginya (dari kota Medan menuju Yogyakarta). Dan sebagaimana pelancong luar yang berkunjung ke Yogyakarta maka tidak lengkap bila kemudian untuk tidak singgah pula ke situs sejarah dunia ini.

sumber : dokpri JBS
sumber : dokpri JBS
Tibalah pada harinya, dan berbekal perjalanan kurang lebih 1 jam sampai ke lokasi. Meski dari jauh yakni kurang lebih 2 km dari posisi Candi Borobudur tepatnya di parkiran mobil pengunjung, rasa pesimistis dan ketidaktertarikan akan obyek wisata ini dulu seakan sirna dan terbantahkan. Kemegahan dan keindahan berikut kekaguman terhadap candi yang juga diakui keajaiban dunia ini seolah-olah seperti bangunan tak bertepi. 

Candi Borobudur sebagai mahakarya seni yang diciptakan dengan tingkat akurasi dan presisi yang sangat tinggi. 

sumber : dokpri JBS
sumber : dokpri JBS
Mungkin bagi saya pengunjung yang baru pertama kali melihatnya akan beranggapan sama dengan kaum halusinasi yang berimajinasi, bahwa tidak mungkin ribuan tahun yang lalu bisa menciptakan kemegahan bangunan sekelas Candi Borobudur ini. 

Seperti mimpi apakah candi semegah ini benar adanya dibuat oleh manusia kala itu dengan keterbatasan ilmu pengetahuan dan teknologi, atau diturunkan dari langit dan Tuhan yang membuatnya sendiri? Ajaib dan layak sebagai Wonderful Indonesia juga dunia.

Tidak berlama-lama maka perjalanan dimulai untuk mengeksplorasi kemegahan Candi. Berjalan di terik matahari dan berbaur dengan para pengunjung baik dari domestik dan luar negeri untuk kemudian menyentuh langsung dan menikmati realita mahakarya ini. Perjalanan dari setiap langkah menaiki setiap anak tangga satu persatu hingga ke puncak candi. Sebuah perjalanan yang melelahkan dan baru tahu kemudian bahwa sesungguhnya bangunan tepatnya monumen yang monumental ini selain sebagai pusat ziarah dan ibadah keagamaan Buddha memiliki 3 simbol spiritual yang dulu saat mengunjunginya tidak terinfokan sebelumnya (merupakan salah satu poin kelemahan pengelolaan obyek wisata bersejarah yang kurang literasi padahal sejatinya kemegahan dan keindahan suatu obyek wisata itu diperlukan narasi yang cukup yang kemudian menjadi oleh-oleh untuk dibagikan kepada orang lain sebagai pengalaman sehabis berlibur).

Berdasarkan beberapa sumber mengatakan bahwa bangunan candi ini melambangkan ketiga tingkatan ranah spiritual dalam kosmologi Buddha yaitu:

Kamadhatu : Bagian kaki candi sebagai awal penziarahan dari dasar tangga candi ini disimbolkan sebagai bermakna "ranah nafsu" atau "dunia nafsu". Sebuah level kehidupan yang paling dasar dari seorang manusia yang dipenuhi oleh nafsu dan keserakahan dunia.

sumber : dokpri JBS
sumber : dokpri JBS
Rupadhatu : Melanjutkan perjalanan keatas dari bagian candi Borobudur maka didapatkan empat undak teras yang membentuk lorong keliling yang pada dindingnya dihiasi galeri relief. Pada level bangunan candi ini disimbolkan bahwa Rupadhatu atau "alam berwujud" yaitu sebagai dunia yang sudah dapat membebaskan diri dari nafsu, tetapi masih terikat oleh rupa dan bentuk. Sebagaimana dalam tingkatan kehidupan manusia yang hidup diantara alam bawah dan alam atas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN