Mohon tunggu...
jaeful rohman
jaeful rohman Mohon Tunggu... Guru - Guru di sekolah dasar

Mengajar adalah keseharian ku dan bermedia menjadi bagian dari kegiatan keseharian.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Menguji Perikemanusiaan Kita di Jalan

1 Juli 2022   13:18 Diperbarui: 1 Juli 2022   13:23 131
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Kecelakaan Motor dan Mobil (liputan6.com)

Apa yang temen-temen lakukan saat melihat kecelakaan di jalan? Mendekat mencari tahu atau berlalu saja? Sepertinya kedua pilihan tersebut tidak ada yang salah, sah-sah saja. 

Dan saya adalah tim yang berlalu saja bahkan kadang dalam hati bertanya, kenapa orang-orang masih berkerumun ketika korban sudah mendapat pertolongan, mau ngapain coba?

Setidaknya ada beberapa alasan ketika kita menjumpai kecelakaan di jalan raya. Pertama, mereka yang memilih untuk berhenti dan mencari tahu ihwal kecelakaan yang ia lihat, tentu terdorong rasa ingin menolong karena kecelakaan di jalan tidak ada yang mengharapkannya. 

Selain itu juga ada rasa penasaran Siapa? Mengapa? dan Bagaimana kronologis kecelakaan atau lebih lengkap lagi 5W1H seperti jurnalis. Setelah itu, baru mereka akan menyebarluaskan kejadian tersebut lewat chat, story medsos bahkan untuk dibuat konten. 

Kedua, yang memilih untuk melintas dan berlalu, biasanya karena sudah terlihat banyak yang menolong, sibuk dalam perjalanan kerja/sekolah/kuliah atau keperluan lain.

Untuk saya pribadi pilih yang keempat, yaitu merasa ngeri melihat luka yang dialami korban. Apalagi jika terdapat korban anak kecil serta kecelakaan sampai korban meninggal dunia. 

Pernah suatu ketika berangkat ke Jogja mengendarai motor. Diperjalanan melihat kecelakaan dengan korban meninggal dunia dimana korban tergeletak di pinggir jalan ditutup kain jarik dan darah bercecerah walaupun sebagian sudah diuruk pasir. 

Melihat kejadian tersebut, sepanjang perjalanan selalu teringat bahkan memperlambat laju kendaraan hingga sampai di kota tujuan 1 jam lebih lama dari biasanya.

Hingga sebuah peristiwa kecelakaan merubah semua itu. Pulang dari sekolah kondisi jalan menjelang maghrib licin karena gerimis yang turun dari sejam yang lalu dengan kondisi lalu lintas ramai lancar. 

Dari kejauhan terlihat banyak kerumunan orang dan beberapa polisi mengatur lalu lintas. Ternyata benar sesuai dugaan, terjadi kecelakaan. 

Terdorong rasa penasaran, menyempatkan bertanya kepada orang dipinggir jalan dan mendapati jawaban kecelakaan 2 orang meninggal dunia dan 1 anak kecil selamat. Sambil berjalan pelan sekilas terlihat 2 mayat tergeletak ditutup kain sedangkan anak kecil tidak terlihat mungkin bersama petugas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun