Mohon tunggu...
Ivonie
Ivonie Mohon Tunggu...

Sorang Istri dan Ibu dari dua anak, Aiman dan Aira. Aktifitasnya sebagai ibu rumah tangga yang suka menulis, photography, travelling dan berkutat di dapur.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Kunjungan ke Peternakan Sapi Perah Kota Batu, Mengenal Lebih Dekat Prosesnya

6 Mei 2019   23:54 Diperbarui: 8 Mei 2019   10:19 0 3 0 Mohon Tunggu...
Kunjungan ke Peternakan Sapi Perah Kota Batu, Mengenal Lebih Dekat Prosesnya
dok. pribadi

Biasanya tiap akhir pekan setiap keluarga memiliki agenda tersendiri, demikian juga dengan keluarga saya. Namun tidak dengan akhir pekan minggu lalu karena tidak hanya menghabiskan waktu bersama keluarga tapi juga dengan teman komunitas Bolang dalam agenda Bolang Dolan.

Pada Sabtu (27/4/19) saya mengikuti Bolang Dolan bersama dengan teman lainnya sebanyak 8 orang mengunjungi peternakan sapi perah di Desa Brau, Kecamatan Bumiaji Kota Batu. Agenda awal acara akan dimulai jam 14.00 WIB, namun fakta di lapangan banyak kendala sehingga saya dan keluarga agak terlambat. Terutama terjebak macet di daerah mendekati daerah kampus STIA dan kampus Universitas Muhammadiyah Malang karena ada pelaksaanan wisuda.

Berkunjung ke Peternakan Sapi Perah

dok. pribadi
dok. pribadi

Pengalaman saya pertama kali minum susu sapi segar itu ya di Kota Malang. Untuk sebagian besar warga Kota Malang dan sekitarnya minum susu sapi segar sudah hal yang biasa, mengingat di kota Malang dan Batu banyak peternakan sapi perah yang menghasilkan susu segar. Namun mengunjungi peternakan sapi perah kali ini berbeda dengan peternakan sapi perah yang pernah saya dan keluarga kunjungi.

Pada kesempatan kali ini saya bisa melihat secara langsung dan lebih dekat bagaimana proses memerah sapi. Serta manajemen hasil susu perahnya yang dibawah naungan Koperasi Margo Makmur Mandiri. Tadinya saya dan teman-teman bakal menuju tempat peternakan sapi perahnya pukul empat sore, namun tiba-tiba hujan turun deras sehingga menunggu reda terlebih dahulu.

Namun waktu makin sore hujan tak juga kunjung reda sehingga diputuskan untuk nekat menuju peternakan menggunakan motor dan mantel. Sesampai di lokasi peternakan yang berada di antara bukit dan lumayan terpencil, kondisi cuaca mendekati gelap dan proses pemerahan sapi hampir selesai. Beruntung masih ada beberapa lokasi peternak sapi yang sedang berlangsung memerah sapi. 

Saya dan teman-teman pun bergantian meninjau lokasi pemerahan sapi yang berada tepat di belakang bangunan Koperasi Margo Makmur Mandiri sekaligus tempat pengumpulan hasil susu sapi yang diperah.

Sebelum sapi diperah untuk diambil susunya, bagian kandang dikondisikan dalam keadaan bersih, tangan pemerah dicuci terlebih dahulu, bagian puting sapi dibersihkan dan dirangsang. Saat sapi diperah, kondisinya diharapkan dalam keadaan tenang. Waktu memerah dilakukan dua kali, pagi dan sore hari.

Belajar Mengenal Pakan Ternak Sapi Perah
Usai melihat proses pemerahan susu sapi perah, saya diajak ke sebuah gudang yang khusus memproses mengenai pakan untuk sapi perah. Untuk menghasilkan kualitas susu sapi perah yang terbaik, tentunya diperlukan pakan dan nutrisi yang baik. Rupanya selain pemberikan pakan rumput yang berkualitas, juga diberikan nutrisi yang biasa mereka sebut " combor".

Nah, combor ini biasanya yang saya tahu terbuat dari campuran bekatul dan air. Namun berbeda dengan combor ala Koperasi Margo Makmur Mandiri yang diberikan untuk ternak sapi perah. 

Combor tersebut terbuat dari wafer kadaluarsa yang sudah digiling, kotoran ulat gajah, bekatul dan air. Namun perlu diketahui, wafer kadaluarsa yang diberikan bukan yang kadaluarsa jangkanya lama ya, namun masih dua atau tiga hari dari tanggalnya gitu. Selain itu juga ada tambahan berupa mineral ( serbuk kapur ) yang gunanya untuk menguatkan tulang sapi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2