Mohon tunggu...
Ivan Alvian R
Ivan Alvian R Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

man jadda wa jadda

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Mengurangi Kelaparan Global Sejalan dengan Visi 2030 SDGs

12 November 2021   18:13 Diperbarui: 12 November 2021   18:17 221 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Sekitar 821 juta orang tidur dalam keadaan lapar setiap malam sekitar 1 dari 9 orang. Kami menghasilkan cukup makanan untuk memberi makan semua orang di planet kita, tetapi karena berbagai alasan, orang masih menderita kelaparan. 

Pada tahun 2015, 193 negara berkomitmen pada Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals/SDGs) untuk membantu kita menciptakan dunia yang lebih baik untuk semua dan mengakhiri kelaparan dan kemiskinan pada tahun 2030. Namun komitmen para pemimpin dunia saja tidak cukup. Pencapaian 17 SDGs adalah tanggung jawab semua orang, mulai dari petani hingga perusahaan, sekolah hingga universitas, dan dari organisasi internasional hingga masyarakat sipil. 

Pendidikan memainkan peran kunci dalam proses ini. Memperkenalkan anak-anak masa kini pada isu-isu dunia berarti mempersiapkan orang dewasa masa depan untuk menciptakan dunia berkelanjutan yang bebas dari kelaparan. 

Membangun Generasi Tanpa Kelaparan adalah portal sumber daya untuk guru, orang tua atau siapa pun yang terlibat dalam kegiatan pendidikan. Portal ini mendukung para pendidik dalam mempersiapkan kelas tentang isu-isu global penting yang mendasari pekerjaan FAO.   

Beras bukan hanya tanaman pokok utama Thailand tetapi juga ekspor pertanian utama. Thailand selama beberapa dekade telah menjadi salah satu pengekspor beras terbesar di dunia. Meskipun varietas padi hasil tinggi diadopsi pada tahun 1960-an, hasil padi jauh lebih rendah daripada di Asia Timur, terutama karena input tenaga kerja yang kurang efisien. 

Daerah penghasil beras komersial utama di Thailand adalah lembah Chao Phraya dan Dataran Tinggi Khorat . Produksi pertanian telah terdiversifikasi secara signifikan untuk memenuhi permintaan pasar domestik dan dunia. Di antara tanaman yang diproduksi untuk pasar adalah singkong, jagung (jagung), kenaf (serat jutelike), lengkeng, mangga, nanas, durian, kacang mete, sayuran, dan bunga. 

Tanaman komersial seperti karet, kopi, tebu, dan banyak buah-buahan diproduksi sebagian besar pada kepemilikan besar yang dimiliki oleh agribisnis yang mulai muncul pada dekade terakhir abad ke-20. Tembakau pernah menjadi tanaman komersial yang penting, tetapi menurun drastis karena permintaan turun. 

Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) mengumumkan bahwa Yang Mulia, Putri Maha Chakri Sirindhorn dari Thailand, telah setuju untuk mewakili FAO sebagai Duta Khusus untuk Zero Hunger. Putri Maha Chakri Sirindhorn telah lama menjadi juara proyek untuk mengakhiri kelaparan dan meningkatkan gizi di Thailand dan juga di negara-negara lain di kawasan Asia-Pasifik, termasuk Bangladesh, Bhutan, Kamboja, Laos dan Timor Leste. Pengabdiannya selama bertahun-tahun dalam memerangi kelaparan dan dukungan untuk perbaikan gizi adalah perhatian utama Direktur Jenderal FAO Jose Graziano da Silva untuk menunjuk Putri sebagai Duta Khusus FAO untuk Zero Hunger.

Thailand, juga dikenal sebagai "Dapur Dunia", telah berhasil mengurangi proporsi penduduk kurang gizi dari 34,6 persen menjadi 7,5 persen selama era MDGs. Upaya untuk memberikan akses kepada kelompok miskin dan rentan terhadap makanan yang memadai, aman dan bergizi akan lebih disorot dalam Kerangka Strategi Nasional 20 Tahun tentang perawatan kesehatan. 

Langkah-langkah, termasuk hukum, telah diambil untuk mengurangi pemingsanan dan wasting pada anak-anak di bawah usia 5 tahun. Thailand berusaha untuk memastikan sistem produksi pangan yang berkelanjutan melalui mempromosikan praktik pertanian berkelanjutan dalam bentuk pertanian organik dan "Pertanian Teori Baru" di bawah konsep SEP, dengan target untuk meningkatkan area pertanian pertanian berkelanjutan sebesar 80.000 hektar per tahun.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan