Mohon tunggu...
Noverita Hapsari
Noverita Hapsari Mohon Tunggu...

Seorang Kompasioner

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Kenaikan Suku Bunga, Dampaknya Terhadap Perekonomian

12 Agustus 2018   18:21 Diperbarui: 13 Agustus 2018   09:26 4131 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kenaikan Suku Bunga, Dampaknya Terhadap Perekonomian
Ilustrasi Pribadi

 Efek Kenaikan Tingkat Suku Bunga

Pendahuluan

Indonesia memasuki era kenaikan suku bunga. Langkah ini merupakan salah satu alat kebijakan moneter yang diterapkan oleh Bank Indonesia (sebagai otoritas moneter di Negara ini), yang bersifat kontraksi atau Tight Monetary Policy/ TMP.

TMP tersebut dilakukan secara terukur dan hati-hati (di bawah satu digit) di tengah tren suku bunga tinggi tingkat global, namun kebijaksanaan tersebut tetap membawa dampak ekonomi yang tak terelakkan, baik yang positif maupun negatif.

Bagan berikut ini menjelaskan imbas dari kenaikan suku bunga terhadap sektor keuangan dan finansial dalam kerangka teori ekonomi dasarnya.

Pembahasan

(1). Konsumen atau Households/ HH

  1. Suku bunga tinggi memberi return lebih besar kepada para penabung. Tingkat kesejahteraan deposan/ penabung yang bertambah, menjadikan insentif tersendiri bagi mereka untuk memperbesar tabungannya.
  2. Dengan kata lain, households lebih memilih menahan uangnya dalam bentuk tabungan.
  3. Keinginan berbelanja jadi berkurang. Besar kecil efeknya relative, apakah pada saat diberlakukan TMP, tingkat inflasi di Negara tersebut tinggi atau tidak.
  4. Biasanya suku bunga deposito/ tabungan naik terlebih dahulu.
  5. Pada kenyataannya, penabung tidak serta-merta menaikkan tabungannya, karena bisa saja tuntutan kebutuhan hidup sehari-hari yang sudah pas-pasan.
  6. Saving account menjadi bernilai tinggi, sehingga bisa saja pada gilrannya meningkatkan angka Marginal Propensity to Save/MPS.
  7. Di tiap negara, kekuatan efek di atas tergantung pada banyaknya jumlah penabung dan juga besarnya jumlah total tabungan mereka.
  8. Kemungkinan yang lain adalah cicilan rumah yang dibayarkan dari gaji rumah tangga individu (dikenal dengan istilah mortgage) meningkat. Akibatnya, spending/ belanja bulanan jadi berkurang. Itu teorinya. Namun, jika akad kredit cicilan rumah/ mortgage telah ditetapkan dalam jangka panjang, tentunya kenaikan suku bunga tidak berpengaruh. Itu sebabnya dampak kenaikan suku bunga biasanya membutuhkan time lag, mungkin sebesar 18 bulan.
  9. Kabar baik ini juga berlaku buat para pensiunan. Kenaikan suku bunga patokan ini memberi jumlah ekstra pada pendapatan disposable mereka, melalui bunga dana pensiun.
  10. Ironisnya, untuk para pensiunan bisa terdapat dua alternative respons, yakni semakin bergairah menabung, atau justru giat membelanjakan ekstra pendapatan mereka di usia lanjut.

Ilustrasi mekanisme dapat digambarkan sebagai berikut:

Ilustrasi Pribadi
Ilustrasi Pribadi
Gambar 1. Kurva Tabungan/ Saving: Hubungan positip antara suku bunga dan tingkat tabungan

Persamaan:

S = f ( r )                                                        

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN