Mohon tunggu...
Isti Yogiswandani
Isti Yogiswandani Mohon Tunggu... Lainnya - Hobi travelling,memasak, menjahit, membaca, dan menulis.

Penulis buku Kidung Lereng Wilis(novel) dan Cowok Idola (Kumpulan cerpen remaja)

Selanjutnya

Tutup

Travel Story Pilihan

Mengenal 4 Jenis Anggrek dan Pemeliharaannya di RM Caping Gunung

3 Agustus 2022   11:58 Diperbarui: 3 Agustus 2022   12:01 445 56 10
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Bermacam Anggrek yang dibudidayakan dan diperjualbelikan di RM Caping Gunung (dokumen pribadi by IYes) 

Siang itu saya dan suami berniat maksi, ngadem, refresing dan healing di sebuah Rumah Makan Alam yang bagi saya sangat berkesan. Bahkan sempat menjadi salah satu ide RM favorit dalam novel saya yang berjudul Kidung Lereng Wilis. 

Dulu Rumah Makan ini belum sebesar dan seluas ini. Tapi sekarang perkembangannya luar biasa. Kondisi alam yang mendukung, seperti sungai, sawah dan perbukitan yang sudah ada secara alami menambah nilai jual tempat ini tanpa terlalu banyak merekayasa alam. 

Sejenak masuk ke area rumah makan, mata saya langsung tertuju pada bangunan berpagar kassa yang dipergunakan untuk budidaya anggrek. 

Kebun anggrek mini tempat display bermacam anggrek (dokumentasi pribadi by IYes) 
Kebun anggrek mini tempat display bermacam anggrek (dokumentasi pribadi by IYes) 

Sayangnya, bangunan itu dikunci, sehingga saya hanya mengintip dari balik kassa. Bermacam anggrek yang indah tertangkap mata saya, tapi tidak bisa difoto dengan jelas karena terhalang kassa yang mengelilingi bangunan tempat anggrek-anggrek yang indah ditempatkan. 

Setelah memesan makanan, saya ijin suami untuk hunting view yang menarik untuk diintip dengan kamera HP. 

Sementara suami menunggu di gazebo sambil asyik chatting, entah dengan siapa. Eh... 

Biarlah, daripada bete dan sewot, karena sudah lapar, tapi gurami bakar yang kami pesan tak juga siap. 

"Dek, itu kebun anggrek nya dibuka. Tanyain harganya, besok kalau mau beli buat digantung di belakang, sudah tahu harganya, " Suamiku menyambut kedatanganku dengan teriakan. 

"Masa dibuka, tadi dikunci " Kataku tak percaya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Travel Story Selengkapnya
Lihat Travel Story Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan