Mohon tunggu...
Isson Khairul
Isson Khairul Mohon Tunggu... research | media monitoring | content writing | public relation | corporate communication

Kanal #Reportase #Feature #Opini saya: http://www.kompasiana.com/issonkhairul dan https://wm.ucweb.com/dashboard/article Kanal #Fiksi #Puisi #Cerpen saya: http://www.kompasiana.com/issonkhairul-fiction Profil Profesional saya: https://id.linkedin.com/pub/isson-khairul/6b/288/3b1 Social Media saya: https://www.facebook.com/issonkhairul dan https://plus.google.com/+issonkhairul/posts serta https://twitter.com/issonisson Silakan kontak saya di: dailyquest.data@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Soekarno-Hatta Berbagi Lauk, Jokowi-Kalla?

17 Agustus 2019   13:55 Diperbarui: 17 Agustus 2019   13:57 0 1 0 Mohon Tunggu...
Soekarno-Hatta Berbagi Lauk, Jokowi-Kalla?
Bung Karno dan Bung Hatta merupakan wujud nyata keunggulan Indonesia. Kedua Proklamator tersebut bukan hanya menginspirasi anak bangsa, tapi juga inspirator dunia. Mereka kerap berbeda pendapat, tapi tak pernah saling serang. Karena itulah, merawat spirit Bung Karno dan Bung Hatta, berarti kita telah turut merawat kebhinekaan Indonesia. Foto: repro dari TEMPO edisi 10 Juni 2001, halaman 76-77.

Hubungan Bung Karno dan Bung Hatta adalah kekayaan Indonesia. Dinamika hubungan mereka mestinya menjadi inspirasi anak bangsa. Mereka kerap berbeda pendapat, tapi tetap satu semangat untuk membangun republik ini.

Intim, Bukan Hanya Akrab

Foto yang saya tampilkan dalam tulisan ini, saya repro dari Majalah TEMPO edisi 10 Juni 2001, halaman 76-77. Saya memang menyimpan majalah ini secara fisik. Pertama, karena ini adalah Edisi Khusus untuk menyambut hari kelahiran Bung Karno, yang lahir di Surabaya, 6 Juni 1901. Kedua, karena edisi ini banyak sekali menampilkan foto yang menggambarkan minat serta keseharian Bung Karno. Foto-foto tersebut menambah pemahaman saya tentang sosok sang Proklamator.

Foto di atas, misalnya. Itu foto yang dijepret pada 25 November 1957, dalam suatu jamuan makan. Nampak piring di tangan kiri Bung Karno masih kosong dan piring Bung Hatta sudah berisi nasi dan lauk. Dengan santai, Bung Karno meraih lauk dari piring Bung Hatta, dengan tangan kanannya. Bung Hatta tersenyum. Bung Karno seperti sedang mengucapkan sesuatu.

Foto koleksi Ipphos tersebut juga menangkap ekspresi beberapa orang yang berada di sekitar Bung Karno dan Bung Hatta. Ada seorang pria berpeci hitam yang menyaksikan peristiwa berbagi lauk itu dengan penuh konsentrasi. Matanya tertuju ke arah piring Bung Hatta. Ada juga beberapa pria di belakang Bung Karno dan Bung Hatta, yang tertegun menyaksikan berbagi lauk itu.

Saya tidak punya data, di mana peristiwa berbagi lauk itu terjadi. Gambar menunjukkan, ada sebuah jendela kayu dengan tirai putih yang dikuakkan. Juga, ada pintu kayu yang terbuka. Saya pikir, ini di rumah warga, karena yang tampak dalam gambar adalah sejumlah warga dengan pakaian sehari-hari, berada di sekitar kedua tokoh tersebut.

Berbagi lauk sembari memegang piring makan, tentulah sesuatu yang tak lazim, untuk ukuran Presiden dan Wakil Presiden. Apalagi itu dilakukan di rumah warga, disaksikan pula oleh sejumlah warga. Bagi saya, ini simbol kerukunan bangsa. Bung Karno dan Bung Hatta bukan hanya akrab, tapi intim. Keintiman kedua tokoh itu tentulah menumbuhkan ketenangan di hati rakyat secara luas.

Perilaku yang demikian, lebih dari sekadar kesantunan politik. Spirit keintiman yang demikian, tidak tampak pada Presiden dan Wakil Presiden, setelah Bung Karno dan Bung Hatta. Yang tampil di ruang publik hanyalah keakraban secara seremoni. Hanya karena kebutuhan formal, hanya karena tuntutan protokoler untuk tampil bersama. Ruh keintiman sama sekali tidak tercermin.

Jokowi-Kalla menebarkan kesantunan politik di era kini. Mereka berasal dari generasi yang berbeda, kemudian berkolaborasi memimpin Indonesia. Ini juga wujud nyata keunggulan Indonesia. Itu artinya, tiap generasi punya peluang untuk saling berkolaborasi, untuk bersama-sama memajukan bangsa. Foto: dari kumparan.com
Jokowi-Kalla menebarkan kesantunan politik di era kini. Mereka berasal dari generasi yang berbeda, kemudian berkolaborasi memimpin Indonesia. Ini juga wujud nyata keunggulan Indonesia. Itu artinya, tiap generasi punya peluang untuk saling berkolaborasi, untuk bersama-sama memajukan bangsa. Foto: dari kumparan.com
Deteksi Tanda Intim

Membandingkan hubungan Bung Karno dan Bung Hatta dengan hubungan Presiden dan Wakil Presiden setelah mereka, memang tidak sepenuhnya tepat. Suasana bangsa serta kondisi politik di era perjuangan kemerdekaan dengan setelah Indonesia merdeka, tentulah jauh berbeda. Meski demikian, jika memang keintiman Presiden dan Wakil Presiden itu memang ada, tentulah warga bisa mendeteksi tanda-tandanya.

Salah satu contohnya, hubungan Presiden Joko Widodo dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla. Pada Sabtu (22/12/2018), Joko Widodo dan Jusuf Kalla bersantap siang di kediaman pribadi Jusuf Kalla, di Jalan Haji Bau, Kota Makassar, Sulawesi Selatan. Itu untuk pertama kalinya Joko Widodo bertemu dengan Jusuf Kalla di kediaman pribadi. Media wartakota.tribunnews.com melansir content dengan judul yang rada bikin kaget Hampir Lima Tahun Berduet, Ternyata Jokowi Baru Sekali Sambangi Rumah Jusuf Kalla di Makassar pada Sabtu (22/12/2018) pukul 22:06.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x