Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Tahun Depan TV Analog Migrasi ke Digital, Pemain Baru Bermunculan

27 Mei 2021   18:10 Diperbarui: 28 Mei 2021   08:41 1414 73 24 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tahun Depan TV Analog Migrasi ke Digital, Pemain Baru Bermunculan
Ilustrasi (Envato Elements)

Akhir-akhir ini saya lebih sering menonton siaran televisi digital ketimbang televisi analog gaya lama. Saya tidak paham teknologinya, yang pasti saya merasa nyaman dengan gambar versi digital yang jauh lebih jernih.

Televisi yang sekarang ada di ruang tengah rumah saya, sudah satu tahun saya beli, setelah televisi yang lama mengalami kerusakan. Saat dibeli, si penjual mengatakan bahwa televisi yang saya beli itu menyediakan fasilitas untuk menangkap siaran televisi digital.

Hanya saja, saya baru kecanduan menonton televisi digital, setelah beberapa stasiun televisi yang beroperasi secara analog sering memunculkan iklan bahwa stasiun televisi tersebut juga bisa ditonton secara digital.

Mengacu pada kebijakan pemerintah, siaran televisi analog wajib berhenti mulai 2 November 2022. Atinya, nantinya semua stasiun televisi akan melakukan siaran secara digital.

Adapun tujuan dari kebijakan tersebut agar tercipta efisiensi, seperti yang diberitakan kompas.com (7/12/2020). Indonesia tergolong terlambat melakukan migrasi dari analog ke digital, mengingat sudah menjadi trend di dunia sejak 2007.

Migrasi tersebut berkaitan dengan semakin meningkatnya penggunaan internet. Bila masih pakai analog, spektrum frekuensi radio yang digunakan berada pada pita 700 MHz atau pita yang juga dimanfaatkan untuk layanan internet.

Dengan berpindah ke digital, maka terjadi penghematan pemakaian pita 700 MHz, sehingga kualitas layanan internet menjadi lebih baik. Begitu pula kualitas siaran televisi akan lebih bagus, seperti yang sudah saya nikmati.

Sedangkan bagi masyarakat, memang ada sedikit tambahan biaya. Soalnya, bagi yang masih menggunakan televisi model lama (televisi tabung), harus ada dekoder untuk mengubah sinyal digital yang diterima menjadi sinyal analog. 

Harga dekoder tersebut saat ini sekitar Rp 200.000. Tapi, diperkirakan tahun depan harganya bisa ditekan jadi sekitar Rp 100.000, sehingga terjangkau oleh kantong masyarakat banyak.

Kembali kepada siaran yang saya nikmati, sekarang yang di televisi saya dapat ditangkap dalam format digital adalah TV Muhammadiyah, TVRI DKI, TVRI Nasional, DAAI TV, Inspira TV, Nusantara TV, Badar TV, Net TV, TVRI Kanal 3, dan TVRI Sport HD. 

Bisa jadi stasiun televisi yang jadi pemain utama pada siaran analog berskala nasional seperti RCTI, SCTV, Trans TV, Kompas TV, dan sebagainya, juga sudah bisa beroperasi secara digital. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x