Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Diam di Rumah, Pengeluaran Apa yang Bertambah?

28 Maret 2020   00:07 Diperbarui: 29 Maret 2020   02:32 2941 44 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Diam di Rumah, Pengeluaran Apa yang Bertambah?
ilustrasi bermain dengan anak di rumah. (sumber: shutterstock)

Imbauan pemerintah agar semua warga berdiam diri  di rumah masing-masing, agar penyebaran virus corona atau Covid-19 bisa dicegah, jelas telah mengubah pola pengeluaran sehari-hari di rumah tangga. 

Hal ini berlaku bagi mereka yang selama ini lebih banyak beraktivitas di luar rumah seperti di kantor, di pasar, di sekolah, di kampus, dan tempat lainnya.

Menurut logikanya, seharusnya terdapat penghematan dalam pengeluaran rumah tangga. Tak ada lagi pengeluaran untuk ongkos transportasi atau untuk membeli bahan bakar bagi yang menggunakan kendaraan sendiri ke tempatnya bekerja atau melakukan aktivitas lainnya.

Uang tol, uang parkir, uang untuk "'Pak Ogah", untuk pengamen atau untuk peminta-minta di pinggir jalan , sudah tidak ada lagi. Tak ada juga pengeluaran untuk makan siang di kantor atau untuk jajan bagi anak sekolah dan mahasiswa.

Bahkan kalau di hari libur, biasanya ada lagi pengeluaran ekstra buat main ke mal, cari makan dan nonton film plus minuman dan pop corn

Lalu, yang tadinya tidak berencana membeli pakaian, malah terbeli gara-gara merasa cocok dengan yang dipajang di gerai pakaian.

Nah, dengan tinggal di rumah saja, tentu berbagai pengeluaran di atas tidak diperlukan lagi. Di sinilah logikanya kenapa harusnya timbul penghematan.

Tapi jangan lupa, ada pengeluaran tertentu yang akan meningkat bila semua anggota keluarga berdiam diri di rumah. Pertama adalah biaya listrik, khususnya bagi yang di rumahnya menggunakan pendingin ruangan atau yang biasa disebut AC.

Bayangkan bila ada AC di tiga kamar saja, di kamar induk dan dua kamar anak. Pasti akan membuat tagihan listrik membengkak. Belum lagi bohlam yang semuanya hidup di setiap kamar meskipun di siang hari dan penggunaan listrik untuk hal lain.

Televisi yang selalu hidup tidak menambah pemakaian listrik terlalu banyak. Tapi bila laptop hidup terus menerus untuk menonton film  yang diunduh dari aplikasi tertentu, yang boros adalah biaya pemakaian data atau internet, kecuali telah berlangganan dengan biaya bulanan yang tetap.

Soal pemakaian aplikasi dengan memanfaatkan jaringan internet ini akan semakin membebani bila ada anggota keluarga yang bekerja dari rumah dan juga ada yang belajar dari rumah

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x