Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Lembah Harau, Tebing Vertikal yang Memikat di Sumatera Barat

30 Mei 2020   08:09 Diperbarui: 30 Mei 2020   18:07 261 53 16 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Lembah Harau, Tebing Vertikal yang Memikat di Sumatera Barat
Dok pribadi

Lembah Harau adalah salah satu obyek wisata unggulan di Sumatera Barat, yang terletak di Kabupaten Lima Puluh Kota, sekitar 130 km di utara kota Padang. 

Kalau saja bukan karena lagi pembatasan sosial berskala besar (PSBB), bisa dipastikan selama libur lebaran kemarin, Lembah Harau akan diserbu pengunjung. Tidak hanya warga lokal, tapi terutama warga dari luar daerah, termasuk para perantau Minang yang pulang kampung.

Seperti pada lebaran tahun 2018 lalu, saya dan keluarga kebetulan lagi berlebaran di kampung halaman, di Payakumbuh, kota terdekat dari Lembah Harau. Pada hari lebaran ketiga, sekitar jam dua siang, saya berniat bewisata ke sana. Tapi akhirnya saya mengurungkan niat setelah melihat kemacetan parah, meskipun itu masih 7 hingga 8 km lagi dari gerbang masuk.

Dok. jelajahsumbar.com
Dok. jelajahsumbar.com
Beruntung pada awal Maret tahun ini, ketika Sumbar belum memulai PSBB, saya bersama sejumlah teman waktu sekolah dulu, berkesempatan menjajal obyek wisata yang sekarang semakin berkembang itu. Memang sekitar empat tahun lalu, saya sudah melihat Lembah Harau yang makin menawan. Ketika itu sudah bermunculan banyak homestay dan tersedia pula fasilitas buat outbond

Sangat jauh berbeda dibandingkan puluhan tahun lalu, saat orang tua saya mengajak kami anak-anaknya berwisata ke sana. Hanya ada air terjun yang lumayan curam dan bukit berupa tebing vertikal yang besar dan memanjang. 

Hanya sekadar main di di kolam penampung air terjun, lalu menggelar tikar di sekitar kolam agar bisa makan nasi yang dibawa dari rumah, selesai sudah. Tak ada lagi yang bisa dinikmati. Pemandangan alamnya memang dahsyat. Tapi bukankah dipandang selama beperapa menit, sudah cukup?

Namun sekarang area wisata Lembah Harau semakin komplit fasilitasnya, sehingga boleh dikatakan sejajar dengan beberapa obyek wisata tematik yang ada di kawasan Lembang, dekat Bandung, atau kawasan Batu, dekat kota Malang. 

Soalnya, semakin banyak bangunan dan taman yang cantik, yang masing-masing punya tema tertentu. Tentu saja hal ini sangat diburu oleh mereka yang ingin berfoto untuk dipajang di media sosial.

Sayangnya, bagi pengguna kendaraan pribadi, terlalu banyak disetop setiap berpindah ke area dengan fasilitas wisata yang mungkin dikelola oleh pihak yang berbeda. Sehingga kalau pengunjung berkeliling ke banyak obyek, akan terkena pungutan beberapa kali, baik untuk biaya parkir (meskipun numpang lewat), dan biaya menikmati fasilitas yang sebetulnya hanya untuk berfoto-foto itu tadi.

Dok pribadi
Dok pribadi
Jadi tak terelakkan lagi, ada kesan bahwa Lembah Harau sudah dikapling dalam beberapa zona. Yang paling top sekarang adalah Kampung Eropa yang memungut biaya Rp 15.000 per orang. Tujuan utama para pengunjung adalah menjadikannya sebagai latar belakang pengambilan foto, seolah-olah lagi di Eropa.

Kalau dibandingkan dengan yang ada di Jawa Barat, boleh dibilang Kampung Eropa di Lembah Harau meniru konsep obyek wisata yang sama di Lembang. Sehingga bagi mereka yang pernah ke Lembang, melihat Kampung Eropa di Harau terlihat biasa saja, tapi menjadi dahsyat dengan pemandangan tebing vertikal di kejauhan. 

Tapi untuk Sumbar, Lembah Harau menjadi yang pertama menghadirkan obyek wisata tematik. Selain tema Eropa, yang sudah ada sebelumnya adalah bertema tradisional Minang, dengan dibangunnya rumah bagonjong, rumah tradisional yang besar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x