Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Artikel Utama

Jadi Pilot di Papua Memang Bikin Cemas Keluarga

20 September 2019   07:46 Diperbarui: 20 September 2019   21:18 0 21 6 Mohon Tunggu...
Jadi Pilot di Papua Memang Bikin Cemas Keluarga
Personel Brimob tengah bersiap menaiki Helikopter Caracal milik TNI AU untuk melakukan pencarian di wilayah Distrik Jila, Kamis (19/9/2019) (Kompas.com | IRSUL PANCA ADITRA))

Setiap ada berita pesawat terbang yang kehilangan kontak di Papua, saya dan istri selalu cemas, sampai ada kejelasan pesawat apa yang hilang dan siapa nama pilotnya.

Soalnya ada keponakan istri saya yang menjadi pilot di sebuah maskapai penerbangan yang melayani perjalanan secara carteran. Ia khusus menerbangkan pesawat di seputar Papua dengan homebase di Jayapura.

Sampai sekarang sudah sekitar 4 tahun si keponakan menjadi pilot dan boleh dikatakan semua bandara di kota-kota kabupaten di Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat sudah pernah didaratinya. Jangan mengira jumlah bandara di Papua hanya sebanyak jari tangan seperti jumlah bandara di provinsi lain di Indonesia.

Dari data tahun 2012 saja, tercatat 300 bandara yang terdapat di Papua (antaranews.com, 4/12/2012). Namun dari sejumlah itu, hanya 30 persen yang bisa didarati pesawat terbang perintis. Selebihnya hanya bandara amat kecil dengan landasan tanah dan rumput.

Adapun bandara yang tergolong bagus,  setara dengan bandara di ibu kota provinsi lain, adalah yang terdapat di Jayapura, Sorong, Manokwari, Biak, Merauke, Wamena, dan Timika. Ini bandara yang secara reguler didarati pesawat komersial dari dan ke luar Papua, terutama ke Makassar, Surabaya, dan Jakarta.

Kenapa demikian banyak bandara di Papua? Karena di banyak tempat hanya bisa ditempuh melalui jalur udara, saking terisolasinya. Makanya dapat dimengerti kalau pemerintah sangat antusias untuk menuntaskan proyek pembangunan jalan raya Trans Papua yang akan menjadi kunci agar tidak ada lagi kawasan yang terisolasi.

Jangan heran kalau melihat banyak pesawat kecil yang lagi parkir di Bandara Sentani, Jayapura. Inilah pesawat yang menerbangkan penumpang dan barang ke kota-kota di pelosok Papua.

Usia keponakan saya tersebut sekarang sudah 29 tahun. Ia punya istri dan seorang anak berusia satu tahun. Ia juga punya ibu, sedangkan ayahnya belum lama meninggal dunia. Tentu saja semua anggota keluarganya tersebut juga harap-harap cemas setiap ada berita kecelakaan pesawat di Papua.

Karena jumlah pesawat yang beroperasi di Papua demikian banyak, tentu jumlah pilotnya sebanding dengan jumlah pesawat. Rata-rata pilotnya bukanlah warga asli Papua, tapi berasal dari luar Papua.

Istri dan anak-anaknya pun, seperti juga keponakan saya, ditinggal di luar Papua yang hanya bertemu selama 10 hari dalam satu bulan, tergantung kebijakan masing-masing maskapai.

Tapi yang ingin saya kemukakan, ada demikian banyak orang-orang yang cemas bila punya anggota keluarga yang bertugas sebagai pilot di kawasan paling timur di negara kita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2