Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Kuis "Siapa Berani", Berani Menantang Arus

12 Juli 2019   21:01 Diperbarui: 14 Juli 2019   01:01 0 18 4 Mohon Tunggu...
Kuis "Siapa Berani", Berani Menantang Arus
Dua pembawa acara Kuis Siapa Berani yang tayang di TVRI. (sumber: instagram.com/arohali)

Susilo Bambang Yudhoyono pertama kali menjadi menteri pada era Presiden Abdurrahman Wahid, betul atau salah? Dua peserta yang maju ke babak terakhir memilih "salah". Padahal jawaban yang betul adalah "betul".

Itulah cuplikan pertanyaan pamungkas pada acara "Kuis Siapa Berani: Bhineka Tunggal Ika" yang ditayangkan TVRI pada prime time, jam 19.00 sampai 20.00 WIB, Rabu (10/7/2019). Acara yang boleh dibilang sebagai cerdas cermat versi baru ini muncul setiap malam.

Pertanyaan yang berkaitan dengan pemerintahan, politik, dan pengetahuan umum memang mendominasi di acara ini. Saya yang secara tak sengaja menontonnya teringat dengan acara cerdas cermat di era ketika TVRI masih menjadi the one and only yang bisa ditonton masyarakat.

Coba simak pertanyaan multiple choice berikut: Tokoh yang bukan sekjen partai politik peserta pemilu 2019, a) Ahmad Muzani, b) Ferdinand Hutahaen, c) Hasto Kristiyanto, d) Lodewijk F. Paulus. Peserta kuis tak ada yang bisa menjawab dengan benar. 

Dalam hati saya menilai kemampuan pengetahuan umum remaja sekarang memang tidak sebagus generasi sebelumnya. Kebetulan saya pernah menjadi anggota tim penguji para management trainee yang akan diangkat menjadi staf di sebuah BUMN yang tergolong besar.

Pertanyaaan yang saya ajukan sering terkait dengan wawasan ke-Indonesia-an. Ini saya sengaja karena BUMN tempat saya bertugas punya kantor di semua kabupaten di negara kita. 

Pengalaman saya tersebutlah yang membuat saya menyimpulkan relatif rendahnya pengetahuan umum anak sekarang. Indeks Prestasinya di bangku kuliah boleh saja di atas 3, tapi banyak yang tidak tahu berapa jumlah provinsi di Indonesia saat ini, apa ibu kota Provinsi Sulawesi Barat, provinsi apa yang termuda, dan pertanyaan lain sejenis itu.

Bahkan perkalian sederhana ada juga yang tak mampu menjawab secara spontan. Mungkin karena sudah sangat terbiasa menggunakan kalkulator.

Tapi saya harus mengakui wawasan global anak sekarang lebih oke. Yang jelas bahasa Inggris mereka lebih bagus ketimbang angkatan saya waktu baru lulus kuliah dulu. Mereka banyak tahu nama pemain bola asing, bintang film asing, penyanyi dan lagu-lagu asing.

Keunggulan lainnya yang melekat dengan anak sekarang adalah penguasaan di bidang penggunaan teknologi. Ironisnya, dengan kecanggihan mereka dalam mencari informasi, pengetahuan umumnya seharusnya meningkat. Masalahnya dalam menjawab kuis harus dilakukan secara spontan, tak boleh pakai aplikasi pencari data.

Ferry Salim dan Alya Rohali sebagai presenter (dok. instazu.com)
Ferry Salim dan Alya Rohali sebagai presenter (dok. instazu.com)
Rupanya tak sia-sia "Si Raja Kuis" Helmy Yahya didapuk jadi orang nomor satu di TVRI. Walau berbau spekulatif, ia berani menantang arus dengan menaruh acara semacam cerdas cermat pada prime time. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2