Mohon tunggu...
Irwan Sabaloku
Irwan Sabaloku Mohon Tunggu... Editor - Penulis

"Menulis hari ini, untuk mereka yang datang esok hari"

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Memahami Masa Lalu Melalui Arsitektur: Bangunan-bangunan Bersejarah dan Peran Tokoh-tokoh Penjajahan

7 Desember 2023   18:00 Diperbarui: 7 Desember 2023   18:15 75
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Pada setiap jengkal tanah di Indonesia, terdapat bukti-bukti monumental dari masa lalu yang menjadi saksi bisu dari perjalanan panjang bangsa ini.

Bangunan-bangunan bersejarah, dengan arsitektur yang khas, menyimpan jejak sejarah yang tak terhitung banyaknya.

Melalui penelusuran dan pemahaman terhadap bangunan-bangunan bersejarah ini, kita dapat merenungkan peran tokoh-tokoh penjajahan Belanda dan Indonesia yang telah memainkan peran penting dalam membentuk tapak sejarah kita.

Arsitektur Sebagai Pintu Gerbang Masa Lalu

Sejak abad ke-17, Belanda menjajah Indonesia selama hampir tiga abad. Para penjajah ini membawa perubahan besar dalam segala aspek kehidupan, dan salah satu warisannya yang paling mencolok adalah arsitektur bangunan kolonial.

Melalui gaya arsitektur ini, para penjajah Belanda menciptakan struktur-struktur megah yang mencerminkan kekuasaan dan dominasi mereka.

Bangunan-bangunan ini menjadi saksi bisu dari peristiwa-peristiwa besar yang terjadi di masa itu.

Salah satu contoh yang tak terhindarkan adalah Gedung Sate di Bandung, yang dibangun pada tahun 1920-an.

Gedung ini awalnya merupakan markas pemerintahan Hindia Belanda dan sekarang menjadi simbol penting bagi Kota Bandung.

Arsiteknya, J. Gerber, menciptakan desain yang mencerminkan keanggunan gaya arsitektur kolonial Belanda.

Mengelilingi gedung ini, kita dapat melihat taman yang dirancang dengan presisi, menciptakan suasana yang elegan dan tenang, tetapi juga mengingatkan kita pada masa di mana kekuasaan dan kendali pusat bertumpu pada bangunan-bangunan seperti ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun