Mohon tunggu...
Irwan Sabaloku
Irwan Sabaloku Mohon Tunggu... Editor - Penulis

"Menulis hari ini, untuk mereka yang datang esok hari"

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Arsitektur Kolonial Belanda: Jejak Sejarah yang Menyapa Masa Kini

6 Desember 2023   13:22 Diperbarui: 6 Desember 2023   13:25 134
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona


Seiring berjalannya waktu, jejak sejarah yang ditinggalkan oleh kolonialisme Belanda masih dapat ditemukan di berbagai penjuru dunia. Salah satu warisannya yang paling mencolok adalah arsitektur kolonial Belanda, yang mendefinisikan skyline kota-kota tertentu dan memberikan wajah unik pada lingkungan sekitarnya.

Dibalik tembok dan desain yang megah, tersembunyi cerita panjang yang mencakup era kekuasaan dan pemberontakan, saksi bisu perjalanan waktu dari masa lalu yang berbaur dengan dinamika masa kini.

Gedung Sociteit De Harmonie di Semarang adalah salah satu contoh nyata dari pesona arsitektur kolonial Belanda. Dibangun pada abad ke-19, gedung ini menyuguhkan keindahan arsitektur dengan sentuhan Eropa klasik yang masih memikat hingga hari ini. Atap tumpang tindih, jendela besar dengan pintu geser, dan balkon yang menghadap ke jalan raya menggambarkan kejayaan zaman kolonial yang masih melekat pada bangunan ini.

Namun, melampaui keindahan fisiknya, Gedung Sociteit De Harmonie adalah pintu gerbang ke dalam sejarah yang menghubungkan masa lalu dengan masa kini. Desainnya mencerminkan citra kemegahan dan kekuasaan yang diemban oleh pemerintah kolonial pada saat itu. Ketika kita berada di depannya, kita tidak hanya berdiri di hadapan bangunan fisik, tetapi juga di hadapan saksi sejarah yang menyaksikan peristiwa bersejarah dan perubahan zaman.

Sejarah dimulai ketika tangan-tangan ahli arsitek Belanda pertama kali merancang fondasi gedung ini. Bangunan ini bukan hanya sebagai representasi arsitektur kolonial Belanda, melainkan juga menyimpan cerita tentang pertumbuhan dan perkembangan kota Semarang di bawah pengaruh Belanda. Dalam desainnya yang megah, terdapat jejak-jejak kebijakan politik dan ekonomi kolonial yang menciptakan transformasi signifikan di wilayah tersebut.

Selanjutnya, seperti banyak gedung kolonial lainnya, Gedung Sociteit De Harmonie juga menjadi saksi bisu perubahan zaman dan perjuangan rakyat yang berusaha merebut kembali identitas mereka. Gedung ini menyaksikan peristiwa penting dalam sejarah Indonesia, termasuk periode kemerdekaan yang membawa perubahan besar-besaran dalam arus sejarah.

Tentu saja, pertanyaan yang muncul adalah apakah arsitektur kolonial Belanda, seperti Gedung Sociteit De Harmonie, masih relevan di masa kini. Sebagai peninggalan sejarah yang mencolok, mereka menawarkan kita kesempatan untuk merenung tentang arti keberlanjutan sejarah dan bagaimana warisan kolonialisme masih mencirikan kehidupan kita saat ini. Kita tidak dapat menghapus sejarah, kita hanya bisa memahaminya, belajar darinya, dan memastikan bahwa kita tidak mengulangi kesalahan di masa depan.

Keberlanjutan sejarah ini tercermin dalam bagaimana kita memutuskan untuk memandang dan memperlakukan gedung-gedung kolonial ini. Gedung Sociteit De Harmonie, sebagai contoh, dapat dianggap sebagai warisan budaya yang membutuhkan pemeliharaan dan restorasi. Memperhatikan keaslian arsitektur dan sejarah di dalamnya dapat menjadi langkah pertama dalam menjaga identitas lokal dan menghormati perjuangan yang ada di baliknya.

Terlepas dari situ, relevansi gedung-gedung kolonial Belanda juga membawa tantangan. Ini soal pertanyaan, tentang bagaimana kita harus menangani peninggalan sejarah yang kontroversial. Apakah kita harus mempertahankannya dengan segala kenangan dan konsekuensi historisnya, ataukah kita harus mengadaptasinya untuk melayani tujuan baru yang lebih inklusif dan berkeadilan?

Ketika kita melangkah ke dalam kawasan Gedung Sociteit De Harmonie, kita harus mengenang bahwa kita berdiri di atas bumi yang telah menyaksikan sejarah yang kompleks dan penuh warna. Kita harus menghormati keberadaan mereka sebagai saksi sejarah dan merangkul tanggung jawab untuk memastikan bahwa cerita mereka diwariskan kepada generasi mendatang.

Menjadi catatan penting, arsitektur kolonial Belanda, terwujud dalam contoh seperti Gedung Sociteit De Harmonie, bukanlah sekadar tumpukan batu bata dan kayu, melainkan kumpulan kenangan, cerita, dan refleksi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun