Mohon tunggu...
Irwan Sabaloku
Irwan Sabaloku Mohon Tunggu... Editor - Penulis

"Menulis hari ini, untuk mereka yang datang esok hari"

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Tekno Pilihan

Masa Depan Energi: Mendorong Revolusi Hijau untuk Kelangsungan Bumi

24 November 2023   08:17 Diperbarui: 24 November 2023   08:43 148
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Energi Terbarukan (foto: Zonaebt.Com)

Dalam detik-detik yang tak terasa, Bumi kita tenggelam dalam tantangan perubahan iklim yang semakin nyata.
Antara kenaikan suhu global, perubahan pola cuaca ekstrem, dan seruan mendesak dari ilmu pengetahuan, kita berada pada titik balik yang menentukan.

Dalam memandang ke depan, satu hal menjadi jelas. Masa depan energi kita memegang kunci utama untuk kelangsungan hidup planet ini.

Bukan rahasia lagi bahwa kita terlalu lama bergantung pada bahan bakar fosil, mengekstraksi sumber daya alam tanpa pandang bulu, dan mengabaikan dampaknya terhadap lingkungan.

Semakin hari, kita menyadari bahwa kita tidak bisa terus melanjutkan kebijakan energi yang merusak ini tanpa konsekuensi serius. Maka, hadirlah gagasan tentang Revolusi Hijau.

Revolusi Hijau bukan sekadar istilah retoris atau slogan politik. Ini adalah panggilan konkret untuk beralih dari energi berbasis fosil menuju sumber daya yang terbarukan dan berkelanjutan.

Dalam konteks ini, kita tidak hanya membicarakan panel surya di atap atau turbin angin di cakrawala, ini juga tentang mengganti fondasi seluruh sistem energi kita.

Pertanyaannya adalah, mengapa Revolusi Hijau sangat vital untuk kelangsungan Bumi? Jawabannya melibatkan pemahaman mendalam tentang akar masalah yang kita hadapi saat ini. Bukan rahasia lagi bahwa pembakaran bahan bakar fosil adalah penyebab utama pemanasan global. Gas rumah kaca yang dilepaskan ke atmosfer membentuk selimut tak terlihat yang semakin mencekam kehidupan di planet ini.

Mengganti fondasi energi kita dengan sumber daya terbarukan bukan hanya tindakan proaktif, melainkan investasi jangka panjang untuk memastikan keberlanjutan ekosistem kita.

Panel surya, turbin angin, dan teknologi terbarukan lainnya bukan hanya alternatif, tetapi jawaban konkret terhadap tantangan iklim global. Mereka menjanjikan pemulihan ekosistem yang terkikis dan melindungi spesies yang semakin terancam punah.

Namun, tidak bisa dipungkiri bahwa Revolusi Hijau membawa sejumlah tantangan dan perubahan besar dalam paradigma energi.

Pertama-tama, ini melibatkan transformasi mendalam tentang infrastruktur energi kita. Sistem yang telah berjalan selama beberapa dekade, yang terbiasa dengan pembakaran bahan bakar fosil, sekarang harus mengalami perubahan revolusioner. Ini bukan hanya soal mengganti jenis bahan bakar, melainkan menyesuaikan seluruh jaringan distribusi dan penyimpanan energi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun