Mohon tunggu...
Dian S. Hendroyono
Dian S. Hendroyono Mohon Tunggu... Freelancer - Life is a turning wheel

Pura-pura bahagia itu gampang. Yang susah itu pura-pura langsing. Kata salah satu pegiat media sosial. 😊😊😊

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Pengangguran (Beken) Bernama Frank Lampard

27 Januari 2022   14:43 Diperbarui: 29 Januari 2022   20:00 1544 49 11
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Frank Lampard dalam laga Bayern Muenchen vs Chelsea pada leg kedua 16 besar Liga Champions 2019-2020 di Allianz Arena. (Foto: MATTHIAS HANGST/GETTY IMAGES EUROPE/GETTY IMAGES VIA AFP via kompas.com)

Susah memang menjadi orang beken macam Frank Lampard. Masa menjadi pengangguran saja harus dihitung, dibuatkan "anniversary"

Sudah genap satu tahun, plus dua hari, sejak Frank Lampard dipecat sebagai manajer Chelsea pada 25 Januari 2021. Ketika Lampard pergi, The Blues berada di peringkat ke-9 klasemen Premier League. Sebelumnya malah sempat berada di urutan ke-10.

Chelsea tidak butuh waktu lama untuk mendapatkan pengganti Lampard. Pelatih asal Jerman, Thomas Tuchel, kebetulan sedang menganggur kelar dipecat oleh Paris Saint-Germain pada 29 Desember 2020. 

Chelsea memang tidak menjadi juara Premier League 2020-21, tapi Tuchel membawa klub itu ke final Liga Champions dan menjadi juaranya.

Okay, kembali ke Lampard. Menurut The Mirror, Lampard menyatakan ia tidak ingin cepat-cepat kembali bekerja setelah dipecat Chelsea. Tapi, untuk tak bekerja selama satu tahun, berstatus sebagai pengangguran, mestinya bukanlah yang dibayangkan oleh pria kelahiran London, 20 Juni 1978 itu.

Yah, pelatih mana sih yang mau lama-lama tidak bekerja?

Sebenarnya, Lampard beberapa kali bisa mendapat kerja. Sebab, pada musim ini, 2021-22, sudah ada beberapa klub yang memecat manajernya. Tapi, mengapa semua terlepas dari tangan Lampard, entahlah mengapa.

Yang pertama adalah Crystal Palace. Setelah Roy Hodgson tidak memperpanjang kontrak bersama Palace pada akhir musim lalu, bukan tidak mungkin Lampard bisa menjadi penggantinya. Dia tidak perlu pindah rumah, tidak perlu pindah kota. Palace berada di London, sama seperti Chelsea.

Saingan Lampard waktu itu adalah Nuno Espirito Santo, eks manajer Wolverhampton Wanderers, yang menjadi pilihan utama. Harapan rada membuncah setelah Santo menerima kerja di Tottenham Hotspur. Akan tetapi, Palace bukannya mengontrak Lampard, melainkan mempekerjakan Patrick Vieira, yang terakhir kali menjadi pelatih Nice di Prancis pada 4 Desember 2020.

Newcastle United bisa menjadi tujuan berikut. Manajer Newcastle, Steve Bruce, pergi segera setelah klub itu mendapat pemilik baru yang super kaya. Lampard menjadi kontender utama untuk menangani The Magpies selama masa transisi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan