Mohon tunggu...
Muhamad Irfan Prasetyo
Muhamad Irfan Prasetyo Mohon Tunggu... Blogger

Mahasiswa, Belajar menulis, Blogger aktif. Penggemar Sepakbola dan fans setia AC Milan. website: https://prasetyoirfan.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Dampak Buruk Tabunya Pendidikan Seks di Rumah

28 Februari 2020   19:45 Diperbarui: 28 Februari 2020   19:51 21 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dampak Buruk Tabunya Pendidikan Seks di Rumah
Ilustrasi oleh: infosurabaya.id

Lebih baik anak tahu dari orang tua daripada orang lain.

Di Indonesia kita tercinta ini saya rasa pendidikan seks sangat kurang diajarkan. Dalam kurikulum pendidikan formal juga tak ada bab khusus untuk membahas soal pendidikan seks ini. Lantas apa penyebab kurangnya literasi soal pendidikan seks di Indonesia?

Seperti yang kita rasakan saat ini, seks di Indonesia selalu dianggap hal yang tabu. Membicarakannya bersama di tempat umum adalah suatu hal yang sulit dan tidak sopan. Mungkin itu juga yang membuat kurikulum kita tak ada pendidikan seksnya. Anak-anak selalu dianggap belum cukup umur untuk membicarakan soal seks.  

Namun jika kita runut awal permasalahannya adalah dimulai dari keluarga. Ya, tak lain dan tak bukan adalah peran keluarga yang sangat besar dalam pendidikan seks. Keluarga di sini memegang peranan penting dalam pembentukan persepsi soal seks.

Di keluarga Indonesia membicarakan seks adalah hal yang tabu dan hal itu ditanamkan sejak dini kepada seorang anak. Ketika si anak merasa penasaran terhadap hal-hal yang menjurus soal seks anak selalu dilarang untuk membicarakannya. "Sssttt" Begitulah jawaban orang tua juga yang enggan menjawab pertanyaan atau membuka diskusi soal seks dengan menyuruh si anak tutup mulut saja.

Mungkin kasus itu tidak berlaku universal di seluruh keluarga Indonesia. Bisa jadi masih banyak keluarga yang terbuka soal pendidikan seks tapi nyatanya seks adalah hal yang dianggap tabu, pendidikan seks tak diajarkan, sehingga bisa dikatakan bahwa lebih banyak keluarga di Indonesia yang masih tertutup soal pendidikan seks.

Moral dan sopan santun sering dijadikan benteng untuk anak paham soal seks. Di sisi lain agama juga dijadikan tameng yang sama untuk menjustifikasi seks sebagai hal yang tabu untuk dibicarakan sekaligus dipelajari. Padahal seks sendiri adalah kebutuhan normal dari setiap manusia, justru aneh kalau seseorang tak butuh seks.

Eh, tetapi seks yang saya bicarakan tak melulu soal berhubungan intim antara pria dan wanita yang telah menikah, namun ini juga menyangkut semua orang dengan segala usia. Nyatanya sejak kecil manusia sudah membutuhkan pendidikan seks terutama dari keluarganya sendiri dan orang tua adalah tokoh utamanya. Contoh kecilnya adalah bagaimana menjaga kebersihan kelamin selepas buang air kecil atau buang air besar.

Okelah saya yakin semua anak juga diajarkan hal itu. Tapi beranjak menuju dewasa seorang anak akan melewati masa pubertas. Nah disinilah biasanya permasalahan seks muncul pada diri seorang anak, yaitu rasa penasaran. Maka ketika berada di masa ini dampak buruk dari seks yang tabu dan tak adanya pendidikan seks di sekolah formal akan besar dirasakan.

Salah pergaulan dan terjebak dalam seks bebas adalah hal yang sangat ditakutkan oleh setiap orang tua. Namun ketika anak tak dibekali pendidikan agama, moral, sopan santun, dan pendidikan seks sejak dini maka kenakalan akan semakin mudah timbul. Rasa penasaran soal seks misalnya, di waktu kecil ia tak dapat jawaban atas rasa penasarannya dari orang tuanya. Lalu apa yang bisa terjadi? Si anak akan mencari jawabannya keluar. Bisa melalui pergaulannya bisa juga melalui internet.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x