Mohon tunggu...
Muhamad Irfan Prasetyo
Muhamad Irfan Prasetyo Mohon Tunggu... Blogger

Mahasiswa, Belajar menulis, Blogger aktif. Penggemar Sepakbola dan fans setia AC Milan. website: https://prasetyoirfan.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Pembuktian Rebic dan Ibra Effect kepada Milan

25 Januari 2020   09:24 Diperbarui: 25 Januari 2020   22:09 206 3 1 Mohon Tunggu...
Pembuktian Rebic dan Ibra Effect kepada Milan
Proses terciptanya gol Ante Rebic ke gawang Brescia di menit ke-71. (sumber: twitter.com/acmilan)

AC Milan kembali meraih kemenangan. Dalam lanjutan giornata 21 Serie A, Milan bertandang ke markas klub papan bawah, Brescia. Laga yang digelar Jumat itu berakhir dengan kemenangan tipis Milan 1-0 atas tuan rumah.

Aktor kemenangan Milan kembali jatuh kepada Ante Rebic. Penyerang asal Kroasia itu mencetak gol kemenangan di menit ke-71 memanfaatkan kemelut di depan gawang Brescia. Berkat gol itu, Rebic pun mengakhiri laga dengan predikat Man of The Match.

Pada giornata 20 melawan Udinese (19/1) lalu, Ante Rebic juga menjadi Man of The Match pada laga tersebut. Kontra Udinese, Rebic malah sukses mencetak 2 gol. Hebatnya, gol keduanya ia cetak di injury time babak kedua yang sukses memenangkan laga untuk Milan.

Mencetak 3 gol dari 2 laga terakhir jelas mengangkat moral bagi Rebic. Apalagi dalam dua laga tersebut, Rebic selalu memulai laga dari bangku cadangan. Gol-gol itu bisa jadi menjadi ajang pembuktian bagi Rebic kepada manajemen Milan dan milanisti.

Sebelumnya, apakah pembaca mengenal sosok Rebic? Mungkin tidak banyak yang mengenal penyerang multitalenta berusia 26 tahun ini. Tapi kalau anda adalah penonton Piala Dunia 2018 kemarin, anda tak akan kesulitan mengenalinya.

Ya, Rebic adalah bagian dari timnas Kroasia yang menjadi runner-up Piala Dunia 2018. Bersama Mandzukic dan Perisic, mereka bertiga menjadi ujung tombak timnas Kroasia yang mengguncang dunia.

Rebic didatangkan Milan dari klub Bundesliga Jerman, Eintracht Frankfurt. Ia dipinjam Milan selama dua musim dari semifinalis Liga Europa 2019 itu. Walaupun tampil impresif dengan timnas Kroasia dan Frankfurt, Rebic menjalani awal musim yang buruk bersama Milan.

Di bawah asuhan Marco Giampaolo, Rebic tidak mendapat tempat di starting eleven Milan. Ketika kendali kepelatihan berada di tangan Pioli, Rebic awalnya juga kesulitan menembus starting eleven

Ia hampir selalu memulai laga dari bangku cadangan. Kondisi yang menerima Rebic itu membuat manajer Eintracht Frankfurt prihatin. Bahkan sejak bulan Oktober lalu, ia menyatakan siap menarik kembali Rebic ke klubnya walaupun sesi peminjamannya baru berjalan setengah musim saja.

Namun pada akhirnya, hingga dibukanya jendela transfer Januari ini, Rebic masih menjadi bagian dari Milan dan malah tampil baik di paruh kedua Seria A 2019/2020. Tidak seperti pemain lain yang berselebrasi kegirangan, Rebic dalam 2 laga terakhirnya selalu berselebrasi dingin. 

Memang cukup mengherankan, bukankah seharusnya ia gembira dengan datangnya gol tersebut? Namun ekspresi Rebic seolah mengungkapkan kelegaan atas pembuktian usaha dan jerih payahnya selama ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x