Mohon tunggu...
Irfan Fandi
Irfan Fandi Mohon Tunggu... Buruh - Menulis dan Membaca adalah suatu aksi yang bisa membuat kita terlihat beda dari orang yang disekitar kita

Email : irvandi00@gmail.com || Suka Baca dan Nonton Film || Pekanbaru, Riau || www.irfanfandi.com

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Teka-Teki Motif Pembunuhan Brigadir Joshua, Rekonstruksi Menghadirkan Seluruh Tersangka Termasuk Ferdy Sambo dan Putri Candrawati

30 Agustus 2022   12:00 Diperbarui: 30 Agustus 2022   12:05 4236 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana Adalah Platform Blog. Konten Ini Menjadi Tanggung Jawab Bloger Dan Tidak Mewakili Pandangan Redaksi Kompas.
Lihat foto
Ferdy Sambo dan Putri Candrawati pasangan suami istri yang telah ditetapkan sebagai tersangka (sumber foto : okezone.com)

Satu bulan lebih kasus pembunuhan berencana Brigadir Joshua masih  menjadi misteri dan belum terkuak apa motif dibalik yang sesungguhnya terjadi. Polri sudah menetapkan lima tersangka utama dalam kasus ini, antara lain Ferdy Sambo, Putri Candrawati, Bripka Ricky Rizal, Bharada Eliezer dan Kuat Ma'aruf.

Empat tersangka sudah menjadi tahanan kecuali Putri Candrawati yang masih bisa menghirup udara segara dengan alasan keadaan kesehatan yang direkomendasikan oleh dokter untuk beristirahat. Hal ini tidak layak diberikan hak istimewa karena setiap orang yang sudah berhubungan dengan hukum tidak ada melihat status atau kedudukan.

Semua terangka dikenakan Pasal 340 subsider Pasal 338 juncto 55, 56 KUHP tentang Pembunuhan Berencana. Kasus ini sudah menjadi konsumsi public sejak terbongkarnya laporan palsu yang dikemukakan oleh Polri ke media. Hingga pihak keluarga menuntut untuk meminta keadilan atas kematian yang tidak wajar ini.

Tersangka Ferdy Sambo dan Putri candrawati jika terbukti sebagai orang yang bersalah, maka hukuman yang didaptkan maksimal adalah Hukuman mati atau seumur hidup dan paling ringan adalah 20 tahun penjara.

Motif pembunuhan yang masih misteri

Awal mula kasus ini merupakan sebuah kasus tembak menembak antara Brigadir Joshua dengan Baharada Eliezer di rumah dinas kediaman Ferdy Sambo. Namun hal itu ternyata laporan palsu untuk mengalihkan penyidik untuk menguak hal yang sebenarnya terjadi (Obstraction of Justice).

Laporan awal ini pun ditolak dan dihapus dari penyelidikan. Masalah kasus ini tidak habis sampai disitu, dilanjutkan dengan adanya tindakan pelecehan seksual yang dilakukan oleh Brigadir Joshua terhadap Putri candrawati sebagai korban. Lagi-lagi laporan kasus tersebut dicabut dan tidak terbukti.

Hal ini membuat semua orang bertanya-tanya apa sih yang menjadi latar belakang motif poembunuhan atas Brigadir Joshua ? apa yang telah dilakukan oleh Joshua hingga membuat Ferdy Sambo murka dan membunuh ajudan terdekatnya itu dengan sadis. Masih tanda tanya besar untuk semua orang yang mengikuti berita ini.

Rekonstruksi Pembunuhan Brigadir Joshua

Rekonstruksi merupakan reka ulang dari suatu peristiwa yang terjadi dengan melibatkan orang-orang yang bersangkutan. Hari ini (30/8/2022) Polri beserta komponen yang lain dihadirkan seperti Komnas HAM, Kompolnas, Pengacara Tersangka, LPSK dan yang lain kecuali Pengacara korban yaitu Komarudin Simanjuntak. Data ini didapat dari dari laporan wartawan Kompas yang meliput percakapan dilayar kaca.

Dalam wawancara dengan media, Komarudin Simanjuntak mengatakan bahwa ketika ia masuk ke daerah pelaksanaan rekonstruksi, ia tidak diperbolehkan masuk. Dengan alasan "pokoknya pengacara korban tidak boleh amsuk ke TKP rekonstruksi". Hal ini mengundang amarah dari pihak pengacara yang tidak diperbolehkan masuk.

Menurut ahli hukum yang ddidatangkan dari Kompas TV mengatakan hal itu sah dan wajar saja karena di dalam TKP sudah dihadiri dengan orang-orang yang bersangkutan dengan kejadian atas pembunuhan Brigadir Joshua. Sedangkan kuasa hukum ini bukanlah korban yang mengetahui dan ada pada saat kejadian.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan