Mohon tunggu...
Inspirasiana
Inspirasiana Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Kompasianer Peduli Literasi dan Edukasi

Bagikan tulisan hak cipta kami dalam bentuk artikel Kompasiana. Kami ingin menerbitkan bunga rampai karya dan mendukung taman baca di penjuru tanah air. KRewards sepenuhnya untuk dukung cita-cita literasi. * IG: inspirasianakita * FB: inspirasiana.kita * Twitter: @InspirasianaKi1 * inspirasianakita@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerita untuk Anak: "Putri Tangguk", Cerita Rakyat Kerinci

5 Juli 2021   11:00 Diperbarui: 5 Juli 2021   11:16 531 26 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerita untuk Anak: "Putri Tangguk", Cerita Rakyat Kerinci
"Putri Tangguk", Cerita Rakyat Kerinci, Jambi

Cerita rakyat "Putri Tangguk" berasal dari daerah danau Kerinci, Kabupaten Kerinci, Jambi. Cerita rakyat ini adalah legenda yang sudah diwariskan turun-temurun.

Di Kerinci, cara bercerita dinamakan "bakunun" atau mendongeng. Biasanya, orang tua akan bercerita kepada anak-anaknya, kakek dan nenek kepada cucunya, dengan cara bakunun.ย Isi cerita biasanya tentang pelajaran hidup yang ditanamkan kepada anak-anak.

Berikut ini adalah tayangan video animasi cerita "Putri Tangguk", cerita rakyat dari Kerinci, Jambi.

Cerita rakyat ini menceritakan kisah seorang perempuan bernama Putri Tangguk. Ia hidup bersama suami dan ketujuh orang anaknya. Mereka bekerja sebagai petani dan mempunyai sebidang sawah.

Mereka bekerja keras sampai anak-anak terkadang nyaris tidak terurus. Hubungan dengan kerabat dan sanak saudara juga menjadi tidak begitu dekat. Seolah yang ada dalam pikiran mereka hanyalah bagaimana agar lumbung selalu penuh.

Walaupun sawah mereka hanya sepetak, tapi hasilnya selalu melimpah. Setiap kali seusai panen, tanaman padi kembali tumbuh subur, begitu seterusnya.

Kehidupan Putri Tangguk sekeluarga sangat berkecukupan. Pada suatu hari, Putri Tangguk beserta suami dan anak-anaknya berjalan ke sawah untuk memanen padi.

Jalan yang mereka lalui licin karena hujan baru saja usai. Putri Tangguk terpeleset jatuh. Ia marah, memaki, serta mengumpat kepada jalan yang licin itu.

Ketika mereka pulang dari memanen padi, Putri Tangguk menaburkan benih padi sepanjang jalan. Maksudnya agar jalan itu tidak licin lagi.

Persediaan padi di lumbung sudah penuh kini. Putri Tangguk tidak ke sawah lagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN