Mohon tunggu...
Inggirwan Prasetiyo
Inggirwan Prasetiyo Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Ilmu Sejarah Universitas Negeri Yogyakarta

Senang mendalami topik terkait bidang kesejarahan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Radio, Riwayatmu Dulu

19 Januari 2023   14:43 Diperbarui: 19 Januari 2023   17:17 267
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Radio Portabel (Sumber: Dokumentasi pribadi)

Kemajuan zaman yang sangat pesat tentu berbanding lurus dengan perkembangan teknologi.  Seperti yang sekarang ini kita rasakan, segala macam hal jadi terasa lebih mudah dan cepat jika dibandingkan dengan beberapa dekade yang lalu. Sebagai contoh, dalam hal komunikasi dan hiburan, munculnya teknologi bernama smartphone (telepon pintar) mempermudah manusia untuk berinterkasi dan mencari hiburan. Meskipun demikian, kita masih tetap bisa menikmati teknologi yang sudah mulai dianggap kuno. Salah satu contohnya adalah radio

Perangkat yang lebih dominan pada aspek pendengaran ini memang sudah semakin terpinggirkan oleh zaman. Daya imajinasi pendengar benar-benar dilatih ketika mendengarkan radio, sehingga kita perlu menyimaknya dengan saksama. Kira-kira seperti apa sejarah terciptanya radio? Dan bagaimana perkembangannya hingga kini? Simak penjelasannya sebagai berikut.

Sejarah Radio

Guglielmo Marconi (Sumber: Wikimedia commons)
Guglielmo Marconi (Sumber: Wikimedia commons)

Dilansir dari kanal Youtube Historia.id dalam video bertajuk Asal Usul Radio menyatakan, penemuan radio tidak dapat dipisahkan oleh percobaan yang dilakukan oleh Heinrich Hertz, seorang ilmuan asal Jerman. Hertz berhasil membuktikan secara fisik keberadaan gelombang radio pada tahun 1887. Namanya kemudian diabadikan sebagai satuan dalam frekuensi. 

Selang beberapa tahun kemudian, seorang insinyur asal Italia bernama Guglielmo Marconi melakukan eksperimen pada gelombang elektromagnetik dan berhasil mengembangkan teknologi pemancar serta antena penangkap gelombang radio jarak jauh. Atas pencapaian ini, Marconi kemudian ditetapkan sebagai penemu radio. 

Setelah melalui berbagai penambahan dan penyempurnaan pada komponen radio. Pada tahun 1906, untuk pertama kalinya dalam sejarah, Reginald Fessenden (ilmuan asal Kanada) berhasil menyiarkan musik melalui radio. Keberhasilan ini kemudian membuat radio lebih berkembang lagi, khususnya pada bidang informasi & komunikasi. Terlebih lagi pada tahun 1919, berdiri Radio Corporation of America (RCA), perusahaan milik Amerika yang memproduksi radio secara massal.

Perkembangan Radio di Indonesia

Stasiun Radio Malabar Tahun 1928 (Sumber: KITLV)
Stasiun Radio Malabar Tahun 1928 (Sumber: KITLV)

Masuknya teknologi radio di Indonesia kala itu tidak lepas dari adanya pengaruh kolonialisme Barat. Menurut Wenri Wanhar dalam artikel Historia.id berjudul Malabar Bubar di Tangan Laskar menyebutkan, peresmian pemancar radio di Bandung pada 5 Mei 1923 merupakan awal dari masuknya radio di Indonesia. Stasiun pemancar ini bernama Stasiun Radio Malabar yang berlokasi di area lembah pegunungan. Dibangun oleh Cornelius Johannes de Groot dan diresmikan oleh Gubernur Jenderal de Fock. Tujuannya untuk menghubungkan Belanda dengan Hindia Belanda (Indonesia) melalui sarana radio sebagai alat komunikasi. 

Kemudian dilanjutkan dengan pendirian stasiun radio milik Kolonial Belanda bernama Bataviasche Radio Vereeniging (BRV) di Batavia pada 16 Juni 1925. Berbeda dengan Malabar, "BRV lebih difungsikan sebagai radio penyiaran mengenai propaganda dan perdagangan." Tulis Daffa Firdaus dalam artikel berjudul Perkembangan Radio di Indonesia Sejak Masa Pendudukan Belanda Hingga Jepang.

 

Potongan koran De Nieuwsgier (10 September 1952), mengenai peringatan & perayaan HUT RRI ke-7 tahun (Sumber: Delpher)
Potongan koran De Nieuwsgier (10 September 1952), mengenai peringatan & perayaan HUT RRI ke-7 tahun (Sumber: Delpher)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun