Mohon tunggu...
Syaiful W. HARAHAP
Syaiful W. HARAHAP Mohon Tunggu... Peminat masalah sosial kemasyarakatan dan pemerhati berita HIV/AIDS

Aktivis LSM (media watch), peminat masalah sosial kemasyarakatan, dan pemerhati (berita) HIV/AIDS

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Artikel Utama

Cegah Kecelakaan Penerbangan, Timbang Juga Barang Bawaan ke Kabin

28 Oktober 2018   21:38 Diperbarui: 31 Oktober 2018   10:36 0 7 3 Mohon Tunggu...
Cegah Kecelakaan Penerbangan, Timbang Juga Barang Bawaan ke Kabin
Ilustrasi: travel.kompas.com

Ketika penerbangan tarif rendah mulai beroperasi terjadilah migrasi dari transportasi darat dan laut ke angkutan udara karena ongkos yang lebih murah. 

Jakarta-Medan, misalnya, ongkos kapal terbang (Rp 600.000) lebih murah daripada ongkos bus kelas eksekutif (Rp 450.000). Naik bus 48 jam dengan pengeluaran untuk minum dan makandi sepanjang perjalanan.

Ketika itu saya hendak balik ke Jakarta setelah selesai penugasan di Medan (awal tahun 2000-an). Di Bandara Polonia calon penumpang berdesak-desakan di pintu keluar ke apron.

Bukankah semua penumpang kapal terbang pasti dapat tempat duduk?

Lalu, untuk apa mereka berebut naik ke kapal terbang?

Saya memilih mengalah dengan tidak ikut berdesak-desakan. Memang, banyak penumpang yang berjubel di pintu keluar ke aprol membawa tas, ransel punggung, tas kresek, dll. Bahu kiri kanan dan punggung serta ditenteng dua. Total ada lima barang yang dibawa ke kabin.

Ketika saya membuka tempat barang di atas tempat duduk semua sudah penuh. Kok bisa?

Rupanya, penumpang yang berdesak-desakan itu berebut tempat barang di kabin agar tidak masuk bagasi sehingga lolos dari timbangan.

Kapal terbang Air Midwest menanjak tajam ke udara (Sumber: youtube.com)
Kapal terbang Air Midwest menanjak tajam ke udara (Sumber: youtube.com)
[Baca juga: Penerbangan Murah, "Budaya" Penumpang di Angkutan Darat dan Laut Tidak Berubah di Kapal Terbang dan Kebiasaan di Angkutan Darat dan Laut (yang) Dibawa-bawa ke Angkutan Udara]

Ketika menonton acara investigasi kecelakaan kapal terbang di siaran televisi NatGeo (13/10-2018) yaitu penyelidikan kecelakaan pesawat terbang Air Midwest jenis turboprop Beechcraft 1900D dengan nomor penerbangan 5481 yang melayani penerbangan berjadwal di Amerika Serikat dari Charlotte Douglas International Airport, North Carolina ke Greenville-Spartanburg International Airport, South Carolina tanggal 8 Januari 2003.

Setelah penumpang dan bagasi naik pilot memberikan isyarat siap lepas landas dan izin diberikan menara pengawas. Tentu saja pilot sudah melakukan cek sebelum terbang termasuk berat bagasi dan penumpang.

Kapten pilot Katie Leslie (Sumber: pinterest.co.uk)
Kapten pilot Katie Leslie (Sumber: pinterest.co.uk)
Ketika hidung pesawat mulai terangkat dalam hitungan belasan detik kepal terbang itu bukan melaju ke depan tapi menanjak tajam ke udara. Kapten pilot Katie Leslie, perempuan (25), dan co-pilot kebingungan dan tidak bisa mengendalikan kapal terbang yang kemudian jatuh di dekat hangar di bandara itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2