Mohon tunggu...
Indra Mahardika
Indra Mahardika Mohon Tunggu... Hanya seorang pria biasa

Hanya orang biasa yang memiliki 1 hati untuk merasakan ketulusan, 1 otak untuk berpikir secara bijak dan 1 niat ingin bermanfaat bagi orang lain

Selanjutnya

Tutup

Digital Pilihan

Sadarkah Kita, Perkembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) "Membunuh" Kebiasaan Lama

15 Januari 2019   12:53 Diperbarui: 15 Januari 2019   13:03 1375 2 4 Mohon Tunggu...
Sadarkah Kita, Perkembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) "Membunuh" Kebiasaan Lama
Kemajuan Teknologi saat ini. Sumber: Bima Teknologi

Seiring waktu kita selalu disuguhkan dengan kehadiran teknologi yang semakin modern dan canggih. Perkembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) yang kian maju tentu semakin memudahkan aktivitas manusia serta menghubungkan banyak pihak tanpa mengenal jarak dan waktu. 

Dulu pasangan yang sedang menjalin hubungan LDR-an hanya bisa menghilangkan rindu melalui suara telepon ataupun mengirim surat satu dengan lainnya. Kini kehadiran layanan video call membuat jarak terasa tidak berarti lagi karena dapat melakukan komunikasi secara tatap muka meski jarak terbentang jauh.

Tanpa kita sadari bahwa kemajuan ini memang memberikan manfaat positif karena membuat hal-hal sulit menjadi bisa terwujud dan efisien. Ironisnya, disisi lain kemajuan ini justru "membunuh" kebiasaan lama yang sempat dilakukan untuk mendukung aktivitas kita. Wajar bila generasi yang menghabiskan masa kecil dan remajanya ditahun 1990-an akan merindukan kebiasaan lama yang saat ini sudah jarang terjadi lagi.

Kehadiran Pesan Instan (Chatting) memang memberikan banyak manfaat karena lebih praktis, dapat dikirim dan diterima secepat mungkin, tampilan pesan dapat ditampilkan lebih menarik dan tentu saja murah karena hanya mengandalkan paketan internet. Adanya pesan instan ini terasa membunuh kebiasaan masyarakat yang dulu gemar berinteraksi melalui surat. 

Era 1990an hingga awal 2000-an, masyarakat masih memanfaatkan jasa kirim surat melalui kantor pos dimana mereka harus menuliskan pesan melalui selembar kertas atau cukup menuliskan di kartu pos kemudian membeli perangko sesuai kebutuhan dan menunggu waktu hingga surat sampai atau menerima balasannya. 

Memang terkesan lama dan tingkat kesampaian oleh yang dituju juga tidak akan 100 persen namun ada hal menarik dari kebiasaan ini. Secara tidak langsung kita diajarkan sikap bersabar karena harus menunggu dan rasa kebahagian ketika surat diterima atau bahkan dibalas oleh yang dituju. Disisi lain, kegemaran melalui surat-menyurat ini bahkan melahirkan hobi sebagai filateli (mengumpulkan perangko) baik perangko nasional ataupun manca negara.

Komunikasi melalui Chatting. Sumber Vector Stock
Komunikasi melalui Chatting. Sumber Vector Stock
Kemunculan telepon pintar (smartphone) dengan layanan voice call dan video call terasa menjadi penyebab tumbangnya usaha Warung Telepon (Wartel) dan Telepon Koin. Saya masih ingat di tahun 1990-an masih banyak pelaku usaha Wartel yang dimanfaatkan oleh masyarakat untuk berkomunikasi. 

Di jam-jam tertentu, saya bahkan harus mengantri untuk telepon baik di Wartel dan telepon koin. Bahkan adanya biaya yang tertera di layar telepon membuat kita harus berbicara seefektif mungkin dan secepat mungkin agar biaya tidak terlalu besar. Saya ingat ketika biaya sudah terlalu tinggi,saya akan mengucapkan, udah ya nanti disambung lagi. 

Artinya biaya sudah mendekati batas maksimal uang yang saya anggarkan. Ini pun terjadi pada telepon koin yang sering ditemukan di depan sekolahan atau area publik. Kebiasaan lama seperti melubangi koin agar saat masuk dapat ditarik kembali memang terkesan curang namun itu justru menjadi kenangan yang dirindukan pada masa kini.

Terciptanya jasa belanja online  (e-commercemenjadi penyebab sepinya orang berbelanja kebutuhan di pasar tradisional ataupun supermarket/mall. Bayangkan saja, hanya untuk membeli baju, sepatu, peralatan sehari-hari kini bisa dipenuhi melalui aplikasi e-commerce tanpa perlu keluar rumah. 

Padahal dulu saat-saat hari raya atau libur sekolah, keluarga akan berbondong-bondong memenuhi pasar hingga mall untuk berbelanja kebutuhan dasar (sandang dan pangan). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN