Mohon tunggu...
Indra Rahadian
Indra Rahadian Mohon Tunggu... Pegawai Swasta

Pemerhati sosial dari sudut pandang kedai kopi/penikmat sastra/penonton huru hara politik / IG : dian_albatami

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Klinik Asmara: Pasien Pertama

20 Februari 2021   16:20 Diperbarui: 20 Februari 2021   16:23 406 71 12 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Klinik Asmara: Pasien Pertama
Ilustrasi Klinik Asmara|Pasien Pertama /Dokpri

DIAN mencoba peruntungan di masa pandemi dengan membuka klinik. Klinik khusus penderita demam asmara, dan kesepian akut. Jenis penyakit yang biasa menyerang di masa pandemi.

Mula-mula pembukaan klinik tak ada pasien yang datang. Jenis penyakit di atas, biasanya membuat penderita malu untuk berobat. Dan, lebih senang mencari alternatif pengobatan lain. 

Misal, curhat di media sosial atau mulai mendekati mantan. Paling baik, mulai memasuki rumah ibadah dan mendekatkan diri dengan keluarga. 

Pada minggu kedua, terlihat perempuan berdiri di meja pendaftaran. Pasien pertama klinik asmara, bernama Santi. 

Dengan wajah gelisah dan sedikit ragu, ia mulai mengajukan pertanyaan. 

"Apakah klinik ini semacam biro jodoh?" 

Dian menjawab, "semacam itulah, hanya saja kami menawarkan metode berbeda."

Dian, memberikan sebuah kotak pada Santi. Kotak yang lebih mirip kado, biru tua dan diikatkan pita merah. Terlihat cantik.

Dian, meminta Santi untuk pulang dan membuka kotak tersebut di rumah. Ia berkata, "bayarlah setelah sembuh." 

"Saya belum memberikan biodata!" seru Santi.

Dian kembali menjawab, "belum perlu, pelayanan lebih utama dari sekedar administrasi di klinik ini."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x