Mohon tunggu...
indra putra
indra putra Mohon Tunggu... Guru dan Edupreneur

Seorang hamba yang suka nulis kalo lagi pengen

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Akhlak Sebatas Haram Makan Babi?

10 September 2019   17:40 Diperbarui: 10 September 2019   17:55 0 2 1 Mohon Tunggu...
Akhlak Sebatas Haram Makan Babi?
Sumber: Dokumen Pribadi

Ada apa dengan masyarakat sekarang? kenapa masyarakat sekarang memiliki perilaku seperti ini? apa didaerah tempat kita tinggal sudah terlalu banyak penduduknya atau memang tidak adanya aturan yang tegas? itu pertanyaan-pertanyaan yang ada dibenak saya akhir-akhir ini.

Sudah sejak lama  saya memperhatikan kejadian seperti ini dilingkungan sekitar atau dilingkungkan yang sering saya lewati. Ada beberapa kejadian yang selalu terulang terutama ditempat yang sering saya lalui dengan perilaku masyarakat yang "egois" dan kurang teredukasi. 

Pertama adalah membuang sampah sembarangan, entah sejak kapan masalah ini terjadi, banyak tempat yang saya temui khususnya ditempat yang sepi yang cukup jauh dari pengawasan warga ataupun bahkan didekat lingkungan warga itu sendiri. Perilaku membuang sampah sembarangan ini bisa dilihat dari cukup banyaknya banner yang terpasang dipinggir jalan dengan kalimat-kalimat kekesalan yang khas dari para warga yang terkena dampak.

Seperti terlihat pada digambar diatas. Bahkan ada yang sampai memasang foto-foto para pelaku yang tertangkap membuang sampah dan dilaporkan kepolisi oleh warga. Bahkan saya pernah dengan sangat jelas melihat orang mengendarai motor pada waktu subuh sekitar jam 4 dengan membawa sekantong sampah besar dimotornya dan dengan seenaknya membuang sampah dipinggir tanah kosong yang jauh dari pengawasan warga, entah apa yang ada dipikiran pengendara motor tersebut ketika membuang sampah itu.

Masalah membuang sampah pada tempatnya saya rasa sudah diajarkan sejak dari kecil bahkan sebelum kita masuk usia sekolah. Entah kenapa banyak masyarakat atau oknum yang dengan seenaknya membuang sampah tanpa rasa dosa sama sekali, bahkan pernah saya lihat sampah yang dibuang berantakan sehingga menyebabkan bau yang sangat mengganggu. 

Apakah oknum masyarakat ini tidak pernah berpikir dampak yang diterima dari perbuatannya membuang sampah sembarangan. Padahal membuang sampah sebenarnya bukanlah hal yang sulit bahkan banyak di lingkungan warga menyediakan fasilitas untuk membuang sampah hanya dengan membayar tukang sampah. Mungkin bagi oknum-oknum ini membayar iuran sampah merupakan sesuatu yang berat bahkan mungkin bisa membuat mereka miskin. 

Sumber: Dokumen Pribadi
Sumber: Dokumen Pribadi

Kejadian kedua yang membuat saya berpikir apakah masyarakat kurang edukasi? Setiap pagi sekarang saya harus menghadapi kenyataan bahwa kemacetan sudah menghampiri hingga ke dalam jalan-jalan perumahan atau pemukiman warga. Masyarakat cenderung tidak memiliki rasa sabar, rasa memiliki dan toleransi ketika menggunakan kendaraan khususnya di pagi hari ketika hari kerja. 

Jalanan di wilayah dekat rumah saya hanya jalan aspal kecil dua jalur, ketika bertemu persimpangan jalan atau pertigaan jalan yang berdekatan pasti akan terjadi antrian. Antrian yang terjadi bisa sangat parah dan panjang karena banyak pengendara motor yang tidak sabar dan mengambil hak jalan orang lain yang berlawanan arah. 

Para pengendara motor kebanyakan mengambil jalur dari arah yang berlawanan untuk menghindari kemacetan tanpa menghiraukan fakta bahwa jika banyak pengendara motor melakukan hal yang sama jalur yang berlawanan akan tertutupi dan tidak dapat dilewati oleh pengendara lainnya dari ratah yang berlawanan sehingga jalan menjadi "terkunci" dan sulit untuk diurai. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2