Mohon tunggu...
IMRON SUPRIYADI
IMRON SUPRIYADI Mohon Tunggu... Jurnalis dan Pengasuh Ponpes Rumah Tahfidz Rahmat Palembang

Lahir di Borobudur, 18 Mei 1973. Sejak tahun 1989 hijrah ke Pulau Sumatera sampai sekarang. Bekerja sebagai jurnalis www.kabarsumatera.com dan staf Pengajar di Fakultas Dakwah dan Komunikasi (FDK) Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Fatah Palembang. Bersama isteri dan anak, mengelola Pondok Pesantren Rumah Tahfidz Rahmat Palembang. Email : imronkayaraya@gmail.com WA : 0812-7127-4232

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Bintang Emon dan Wudhu Nasional

21 Juni 2020   00:55 Diperbarui: 21 Juni 2020   00:52 5 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bintang Emon dan Wudhu Nasional
Foto : Net

Dalam dua pekan terakhir, sejumlah media dan netizen di negeri ini sedang membahas tentang ujaran Bintang Emon di Medsosnya, yang terkait dengan hukuman terhadap pelaku penyiraman Novel Baswedan.

Spontan,  ujaran anak muda ini banyak menuai kiritk dan juga pujian. Ya begitulah resikonya, tidak semua yang kita lakukan akan disukai dan disenangi orang.  

Dan sebaliknya, tidak juga semua orang membenci. Ini adalah sunnatullah, sudah menjadi hal yang qodrati. Jangan pro dan kontra tetang ujaran Bintang Emon, jauh sebelum kita lahir pun, Iblis juga sudah diizinkan oleh Allah Swt untuk menggoda manusia. Dan sampai saat ini dalam diri kita juga ada dua pasukan, satu pasukan iblis dan satu lagi pasukan malaikat. Pertarungan  baik dan buruk ini akan terus berlangsung sampai, Allah Swt berinisiatif menggulung isi bumi dan langit.

Bicara tentag kritik, teguran, makian, hujatan, ejekan, ledekan atau yang sejenisnya, kita bisa belajar dari dua tokoh nasional kita, satu pejuang kemerdekaan, yaitu KH Agus Salim, kedua KH Abdurahman Wahid alias Gus Dur.  Bagaimana kita belajar dari mereka, dan apa hungannya dengan Bintang Emon dan Wuhdu Nasional?

KH Agus Salim dan Gus Dur

Dalam sejarah tercatat, bagaimana seorang  Tokoh pejuang Kemerdekaan KH Agus Salim, ketika membuat argumentasi bagi kalangan muda yang berada di luar masjid, yang ketika meledek KH Agus Salim saat sedang berpidato atau sekarang  cermah.

Sekelompok anak muda, yang berada di luar masjid seketika mengejutkan jemaah, karena tiba-tiba mereka bersuara mengembik, layaknya kambing.

Karena suaranya ramai, sehingga suaranya anak-anak muda ini menganggu kenyamanan jemaah dan tentu saja mengusik KH Agus Salim yang ketika itu masih berada diatas mimbar.

"Mbeek..mbeeek..." begitulah kira-kira suara ejekan yang dilontarkan sekelompok anak muda dari luar masjid.

Sontak, suara itu langsung mendapat respon dari jemaah dan Kiai Agus Salim. Ledekan itu diduga, karena KH Agus Salim memang memiliki ciri khas jenggot, sehingga kesannya, anak-anak muda ini ingin menyindir KH Agus Salim yang berjenggot sepeti kambing, yang sebagian juga berjenggot.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x