Mohon tunggu...
Imananda
Imananda Mohon Tunggu...

Not impress people, just wanna inspire them!

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Stoisisme, Menghadirkan Bahagia dari Hal-hal di Bawah Kendali Kita

19 Maret 2019   17:50 Diperbarui: 21 Maret 2019   20:10 0 0 0 Mohon Tunggu...

Stoisisme merupakan aliran filsafat Yunani Kuno yang dihadirkan oleh kaum Stoa. Mereka menelaah kebahagiaan mereka dengan membagi faktor kebahagiaan menjadi dua, yaitu faktor yang ada dibawah kendali kita sebagai manusia dan faktor lain yang di luar kendali kita.

Menurut Henry Manampiring dalam bukunya yang berjudul Filosofi Teras , mereka memusatkan perhatian pada kebahagiaan yang hanya bisa dikendalikan oleh diri sendiri,di luar itu mereka mengikuti jalan takdir. Anjuran pepatah "Saat memanah, arahkan mata panahmu menuju sasaran utama namun jangan berharap dia akan menancap tepat di sasaran utama" adalah contoh real konsep stoisisme yang membingungkan banyak orang. 

Penjelasan dari pepatah itu adalah kita tidak bisa mengharapkan panah itu tepat menancap di tengah karena ada faktor lain yang mempengaruhi jalannya si mata panah, entah itu arah angin, atau gangguan lainnya. Sama seperti harapan yang seringkali tidak sesuai dengan target awal kita. Ada banyak faktor dari luar yang mempengaruhinya, dan kita tidak perlu menjadi kecewa karena itu semua sebab memang tercapainya ekspektasi tak serta merta ada di bawah kendali kita. Dengan begitu kita seperti orang yang selalu berpikir "nothing to lose". (Ikhlas dengan apapun hasil dari usaha yang telah dilakukan).

Dan justru pemikiran seperti itulah yang akan membuat kita merasa bahagia.

KONTEN MENARIK LAINNYA
x