Mohon tunggu...
Ilham Sinatrio
Ilham Sinatrio Mohon Tunggu... Penulis Pemula

Seorang pelajar yang mencintai olahraga dan suka membaca segala sesuatu yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan serta mulai tertarik pada dunia tulis menulis

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Membangun Mimpi Masuk Piala Dunia

21 Juni 2019   08:40 Diperbarui: 21 Juni 2019   21:04 0 0 0 Mohon Tunggu...
Membangun Mimpi Masuk Piala Dunia
Trofi Piala Dunia (google.com/sport.detik.com)

Piala Dunia, ya sebagian orang mungkin mengenal turnamen ini sebagai salah satu kompetisi yang memiliki gairah keolahragaan yang melebihi event-event lain. Dalam event ini letak semua harga diri dan totalitas pemain dalam membela panji negaranya dipertaruhkan. 

Turnamen ini tidak sekedar menang atau kalah tapi juga mengenai kebanggan dimana para suporter mendukung tanah kelahirannya secara langsung meski jaraknya ribuan kilometer. Ya, Piala Dunia memang menjadi magnet tersendiri dalam dunia olahraga terutama sepakbola. 

Dalam penyelenggaraannya, tiap-tiap negara pasti ingin selalu mengikutinya tak terkecuali negara-negara kecil yang selalu menjadi "pelengkap" dalam babak kualifikasi macam San Marino, Estonia, Laos, dan masih banyak lagi. Setidaknya mereka sudah bermimpi meski pada kenyataannya hanya sebatas mimpi saja.

Bagaimana dengan Indonesia? ah... masih terlalu jauh. Jangankan Piala Dunia, Piala AFF saja yang antar negara Asia Tenggara saja masih belum kita juarai bagaimana dengan Piala Dunia. Tetapi, melihat FIFA yang menambah peserta Piala Dunia menjadi 48 pada edisi 2026 sedikit memancarkan secercah cahaya. 

Maklum, sejak edisi 1998 hingga kini, asia hanya dijatah 4 sampai 5 negara (kalau lolos playoff antar konfederasi) dalam Piala Dunia. Dengan ditambahnya peserta, otomatis jatah Asia juga bertambah. Kemungkinan besar, jatah negara anggota AFC yang masuk Piala Dunia 2026 bisa menjadi 8 negara, tentu hal ini memberi kabar baik bagi negara kita. 

Tetapi, saingan kita di benua kuning tidaklah mudah karena sudah pasti 4 slot menjadi milik Iran, Jepang, Korea Selatan, dan Australia yang sudah menjadi macan asia sedangkan kita harus merebut 4 slot lainyya dari negara yang sudah kenyang pengalaman di kancah asia macam Uzbekistan, Irak, China, Korut serta jangan lupakan rival di kawasan ASEAN seperti Vietnam dan Thailand yang perkembangan sepakbolanya meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir.

Saya pernah membayangkan bagaimana jadinya Indonesia berhasil lolos ke Piala Dunia, pasti seluruh rakyat dari Sabang-Merauke akan menggelar syukuran. Rakyat berbondong-bondong menggelar nonton bareng di warkop, rumah-rumah, dan pos kampling. 

Para pedagang atribut timnas pasti akan laris manis, golongan pejabat publik akan lebih merangkul rakyat dan ikut menonton timnas dengan melupakan sejenak persoalan politik yang panas, serta pastinya jangan lupakan suporter timnas yang selalu memberikan dukungan dimanapun berada dengan melakukan away. Tentu hal diatas memang hanya bayangan dibenak saya yang sangat sulit untuk terwujud. 

Mengapa sulit? Kita lihat saja perkembangan sepakbola kita, masih sangat minim akan perubahan. Memang, timnas kita u-16 dan u-19 berhasil masuk perempat final Piala Asia serta hanya berjarak 90 menit dari Piala Dunia untuk kategori junior. Lalu, bagaimana dengan tim senior? Tampaknya target masuk Piala Asia bagi tim asuhan Simon McMenemy adalah hal yang paling realistis dibanding Piala Dunia.

Berdasarkan hal diatas, nampaknya timnas senior kita perlu menunggu generasi dari timnas U-16 dan U-19 yang tampil ciamik. Tetapi, hal ini juga perlu dukungan dari PSSI dan pemerintah dalam menjaga dan mengembangkan talenta muda ini. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN