Mohon tunggu...
kholil rokhman
kholil rokhman Mohon Tunggu... IG di kholil.kutipan

Melupakan akun lama yang bermasalah

Selanjutnya

Tutup

Atletik Artikel Utama

Bob Hasan Wafat, Tongkat Estafet, dan PR di Asian Games

31 Maret 2020   13:20 Diperbarui: 31 Maret 2020   15:48 2144 13 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bob Hasan Wafat, Tongkat Estafet, dan PR di Asian Games
Bob Hasan, sumber foto wartakotalive.com dipublikasikan surya.co.id

Belum lama ini saya pernah menulis tentang dedikasi Bob Hasan di dunia atletik. Tapi berita duka muncul hari ini Selasa (31/3/2020). Seperti dikutip dari detik.com, Bob Hasan meninggal dunia di RSPAD setelah lama mengidap kanker paru-paru.

Diketahui, selama lebih dari 40 tahun, Bob Hasan menjadi ketua umu Persatuan Atletik Seluruh Indonesia. Selama itu pula Bob Hasan banyak berkorban. Pengusaha yang identik dengan kayu ini tak jarang merogoh koceknya sendiri untuk perkembangan atletik di Indonesia.

Salah satu bukti pengorbanan Bob Hasan adalah saat dia mengeluarkan dana untuk semua kebutuhan Lalu Muhammad Zohri hingga jadi juara dunia atletik junior di Finlandia dua tahun lalu.

Selama menjadi puncak pimpinan di PASI, Bob juga cenderung tak umbar pengorbanannya. Dia sepertinya memang jatuh cinta amat sangat dengan dunia atletik.

Selama menjadi ketua umum PASI, banyak atlet hebat yang muncul. Ada Mardi Lestari yang sprinter itu di tahun 80-an. Ada sprinter Suryo Agung, Lalu Muhammad Zohri. Ada juga pelari jarak jauh masa lalu seperti Eduardus Nabunome, Supriati Sutono, Ruwiyati, Triyaningsih.

Ada juga peloncat jauh Maria Natalia Londa. Ada juga Emilia Nova yang pelari gawang peraih perak di Asian Games 2018. Selain, masih sangat banyak atlet atletik yang mencuat di masa kepemimpinan Bob Hasan.

Wafatnya Bon Hasan di usia 89 tahun, tentu menjadi duka yang mendalam bagi dunia atletik Indonesia. Setelah duka ini datang, kemudian akan muncul pertanyaan siapa yang akan jadi pengganti Bob Hasan?

Saya pikir banyak orang yang bisa memimpin PASI dalam konteks keorganisasian. Namun, memang bukan perkara mudah mencari pemimpin yang mau total berkorban untuk cabang atletik, seperti Bob Hasan. Sebab, atletik memang bukan olahraga penghasil uang berlimpah seperti sepak bola.

Karena itu, siapapun yang memimpin PASI ke depannya, memiliki dedikasi tinggi seperti Bob Hasan, mau berkorban seperti Bob Hasan. Selain itu, mampu memunculkan kompetisi dan bibit unggul dunia atletik.

Pemimpin yang baru diharapkan bisa menerima tongkat estafet dengan sangat baik. Mampu membawa dunia atletik lebih baik lagi. Saya pikir orang-orang di PASI sudah tahu sama tahu bagaimana cara membangun dunia atletik, tinggal melakukan eksekusi gila seperti Bob Hasan.

Satu hal yang penting juga adalah merangkul setiap elemen yang bisa membantu majunya dunia atletik, misalnya makin erat dengan pemerintah dan swasta untuk menggelorakan atletik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN