Mohon tunggu...
Ikrom Zain
Ikrom Zain Mohon Tunggu... Tutor - Content writer - Teacher

Hanya seorang pribadi yang suka menulis | Tulisan lain bisa dibaca di www.ikromzain.com

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Event Postcrossing Sesama Blogger, Ajang Pelestarian Tradisi yang Hampir Punah

7 Juni 2021   08:06 Diperbarui: 7 Juni 2021   08:13 169 4 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Event Postcrossing Sesama Blogger, Ajang Pelestarian Tradisi yang Hampir Punah
Mengirim kartu pos era sekarang. - Dokumen Pribadi

Pada bulan Maret 2020 kemarin, tiba-tiba saya diajak oleh seorang blogger untuk melakukan postcrossing.

Ya, bertukar kartu pos yang dulu sempat digemari. Ide ini muncul begitu saja karena selain iseng belaka juga sebagai pemersatu para blogger yang biasanya hanya berkomunikasi lewat blogwalking. Biasanya kan para blogger melakukan kolaborasi dalam penerbitan buku, talk show, dan lain sebagainya. 

Nah, kali ini saya mencoba pengalaman baru melakukan postcrossing yang entah sejak tahun berapa saya melakukannya. Kami tidak tergabung dalam satu komunitas blog hanya random siapa saja yang mau ikut, maka akan dimasukkan dalam milis.

Setelah beberapa waktu, terkumpulah sekitar 19 orang yang berpartisipasi. Ada yang tinggal di Pulau Jawa, Sumatra, bahkan ada yang di Jerman. Percakapan di dalam milis pun begitu riuh sehingga saya pun turut larut di dalamnya.

Ada beberapa masalah utama yang kerap menjadi bahan perbincangan. Masalah pertama adalah kartu pos yang dikirim apakah harus dibeli atau dibuat sendiri. Kalau mau membuat kartu pos sendiri, bahan apakah yang bisa digunakan? Apakah harus dicetak dengan printer atau digambar dengan tangan? Pertanyaan-pertanyaan tersebut menjadi diskusi yang cukup menarik.

Bagi beberapa rekan yang terbiasa mengirim kartu pos, mereka menyarankan agar membuat sendiri. Selain hemat, kita juga bisa berkreasi sesuai kreativitas kita. Tak hanya itu, berdasarkan pengalaman pribadi, setelah saya berkeliling mencari kartu pos di toko buku, ternyata mereka sudah tidak menjualnya lagi. Mau membeli kartu pos di kantor pos kok sayang karena pasti motifnya polos.

Saya pun akhirnya mencetak kartu pos sendiri dari kertas buffalo. Sungguh, bahan itu sesungguhnya tidak layak karena printer saya akan rusak jika dipaksa mencetak dengan kertas foto. Saya pun memilih bentuk kartu pos sederhana dengan warna biru laut bergambar peta negara Filipina. Asli, saya tidak bisa membayangkan kartu pos saya yang bernuansa Filipina akan mendapat perangko khas Indonesia.

Tulisan dalam kartu pos pun saya buat seragam dengan alasan setengah dari peserta postcrossing belum saya kenal. Tidak hanya itu, saya hanya hafal 4 dari 19 peserta postcrossing sehingga kegiatan ini bagi saya juga bisa mencari teman baru. Sama dengan kegiatan pada web postcrossing.com yang memasangkan kita dengan orang baru dari segala penjuru dunia.

Saya pun menuju Kantor Pos Besar Malang untuk membeli perangko dan mengirimkan kartu pos saya. Sebenarnya, saya ingin membuat perangko prisma, yakni perangko khusus yang bergambar diri saya menggunakan jumper berbendera Filipina. Sayangnya, saat itu sistem nasional PT Pos Indonesia sedang mengalami kerusakan. 

Saya pun membeli 20 buah perangko masing-masing seharga 5.000 rupiah. Saya hanya merasa harga 5.000 rupiah sudah pas untuk saya kirim ke dalam negeri. Sementara, untuk kartu pos luar negeri saya menempelkan 3 buah perangko sehingga total biayanya adalah 15.000 rupiah.

Bus surat yang jadi pajangan. - Dokumen Pribadi
Bus surat yang jadi pajangan. - Dokumen Pribadi
Petugas Kantor Pos mempersilakan saya duduk di tempat yang sudah disediakan. Saya pun mulai khusyuk merobek pola perangko yang saya beli. Saya juga melanjutkan dengan menempelkan perangko pada kartu pos yang saya buat. Sungguh kegiatan ini menjadi kenikmatan tersendiri karena saya sudah lama tak melakukannya. Saking khusyuknya, beberapa orang yang sedang mengirim paket melihat saya dengan cukup aneh. Bagaimana tidak aneh, sudah 2021 masih berikirim kartu pos?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x