Mohon tunggu...
Ikrom Zain
Ikrom Zain Mohon Tunggu... Content writer - Teacher

Hanya seorang pribadi yang suka menulis | Tulisan lain bisa dibaca di www.ikromzain.com

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Perlukah Menertibkan Akun-akun "Portal Pageant"?

14 Maret 2021   05:47 Diperbarui: 14 Maret 2021   05:53 380 5 0 Mohon Tunggu...

Bak disambar geledek, saya begitu kaget ketika Puteri Indonesia 2019, Frederika Alexis Cull dipanggil oleh pihak kepolisian.

Fred- sapaan akrab Frederika - dipanggil sebagai saksi lantaran laporan dari runner-rup 1 Puteri Indonesia 2019, Jolene Marie Rotinsulu akibat dugaan pencemaran nama baik dan penghinaan. Jolene melaporkan dua akun Instagram @suarapageantover dan @cirolwinim.

Keduanya dianggap telah melanggar UU ITE karena menyebarkan data pribadi Jolene. Tentu, peleporan ini dan terseretnya Fred membuat konflik keduanya kembali memanas sejak ditetapkan sebagai pemenang Puteri Indonesia 2019.

Keduanya memang dikenal tidak memiliki hubungan yang harmonis. Sejak kasus pembongkaran aib Fred oleh Jolene pada Desember 2019, pertikaian keduanya ternyata masih berlangsung sampai meeka tak lagi menjabat. 

Bahkan ketika kini telah hadir Trio Romansa -- para pemenang Puteri Indonesia 2020 -- pertikaian tersebut juga tak kunjung mereda.

Salah satu alasan belum redanya pertikaian tersebut adalah masih maraknya saling hujat dua oknum penggemar keduanya. Ya, mereka bisa dikatakan oknum karena jika menyukai pelaku pageant seperti keduanya, maka mereka seharusnya menerima apapun hasil yang telah diraih oleh keduanya.

Saling hujat tersebut semakin terpampang nyata ketika banyak portal pageant bermunculan. Sayangnya, jika portal pageant yang muncul mula-mula cukup netral memberitakan apa yang sedang dilakukan oleh peserta kontes kecantikan, tidak demikian halnya dengan portal pageant yang kini semakin marak.

Sama halnya dengan akun pemuja tokoh politik tertentu, mereka juga kerap menyuarakan hate speech kepada lawan atau kontestan lain yang tidak mereka dukung. 

Ujaran kebencian tidak hanya mengenai keburukan dan sindiran saja tetapi juga mulai mengarah ke bentuk fisik dan penyebaran dokumen pribadi. 

Jelas, jika ini terus dibiarkan, maka akan sangat merugikan para peserta kontes kecantikan dan mencoreng dunia pageant Indonesia yang kini sudah mulai naik daun.

Komunitas pageant internasional pun akan mencap buruk pelaku pageant di Indonesia karena tingkah para oknum yang menyukai ajang ini amat buruk. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x