Mohon tunggu...
Ikrom Zain
Ikrom Zain Mohon Tunggu... Content writer - Teacher

Hanya seorang pribadi yang suka menulis | Tulisan lain bisa dibaca di www.ikromzain.com

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Mengawali Pembukaan "New Normal", Wisata Pemandian Songgoriti Masih Terlihat Sepi

3 Agustus 2020   08:08 Diperbarui: 3 Agustus 2020   08:07 13 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengawali Pembukaan "New Normal", Wisata Pemandian Songgoriti Masih Terlihat Sepi
Kolam renang songgoriti. - Dokumen Pribadi


Sekali lagi, saya memberanikan jalan-jalan keluar rumah ke sebuah tempat wisata pada Minggu (2/8/2020) kemarin.

Mulanya saya ingin ke Candi Badut yang dekat dengan rumah. Sayang, candi tersebut masih tutup. Lalu, saya pun mencari candi lain yang bisa saya kunjungi dan memutuskan ke Candi Songgroti.

Candi ini berada di dekat pemandian Songgoriti yang terkenal akan deretan vilanya. Dan lagi-lagi, ternyata candi tersebut masih tutup. Pintu area candi masih terkunci rapat dan tak ada satu orang pun yang ada di sana.

Lantaran sudah jauh-jauh ke Kota Wisata Batu, rasanya sayang untuk segera pulang. Walau sebenarnya tidak ada niatan, tetapi akhirnya saya pun memutuskan untuk masuk ke wisata Tirta Nirwana alias sering disebut dengan wisata pemandian Songgroriti.

Saya berani masuk ke tempat tersebut lantaran saat memarkir motor di dekat pasar oleh-oleh yang sudah buka, tak banyak kendaraan yang terparkir. Jadi, saya bisa mengasumsikan bahwa tak banyak orang berkunjung dan sedikit meminimalisasi penyebaran wabah covid-19.

Pasar wisata yang terlihat lengang. - Dokumen Pribadi
Pasar wisata yang terlihat lengang. - Dokumen Pribadi
Meski demikian, lantaran saking sepinya suasana di sekitar pintu masuk, saya tak yakin apakah tempat wisata ini buka. Padahal, loket sudah terlihat buka dan ada satu orang petugas yang sudah siap dengan alat pengukur suhu tubuh. Penjelasan detail mengenai apa yang harus dilakukan oleh pengunjung sebelum masuk tempat wisata ini juga sudah terpampang jelas.

Mulai harus mencuci tangan, antre di tempat yangh sudah ditentukan, dan pastinya memakai masker. Saya pun mendekat loket yang dijaga oleh seorang ibu. Beliau lalu menanyakan berapa orang yang berkunjung bersama saya dan langsung saya jawab saya datang seorang diri.

Imbauan pelaksanaan New Normal. - Dokumen Pribadi
Imbauan pelaksanaan New Normal. - Dokumen Pribadi
Uang sebesar 15 ribu rupiah pun saya masukkan keranjang kecil yang langsung diganti oleh gelang tempel khas taman bermain. Prosedur seperti ini kerap saya temui di restoran cepat saji untuk meminimalisasi kontak fisik antara petugas dengan pengunjung. Untunglah saya membayar dengan uang pas jadi tak perlu menunggu uang kembalian.

Namun, petugas loket ternyata meminta identitas diri saya dengan memfoto KTP asli yang saya bawa. Tanpa banyak kata, saya pun meletakkan KTP ke keranjang tersebut. Selepas itu, petugas loket pun meminta nomot ponsel saya yang aktif dengan tujuan agar mudah dihubungi jikalau ada hal-hal yang tak diinginkan. Ini juga sama seperti apa yang saya alami di panti pijat beberapa waktu lalu.

Petugas loket memotret KTP milik saya. - Dokumen Pribadi
Petugas loket memotret KTP milik saya. - Dokumen Pribadi
Selepas prosedur di loket tersebut rampung, saya pun dicek suhu tubuh dan tentu suhu tubuh saya normal karena datang dalam kondisi sehat. Petugas pun memakaikan gelang dan mempersilakan saya masuk. Baru beberapa langkah, saya terkejut dengan sebuah ruangan kecil dengan tulisan ruang isolasi yang jelas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN